6 Fakta Ilmiah Pencemaran Timbel di Bogor dan Tangerang

Kompas.com - 15/10/2018, 17:00 WIB
Ilustrasi timbal Ilustrasi timbal

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah laporan hasil investigasi pencemaran limbah timbel di area Bogor dan Tangerang baru saja dirilis oleh Harian Kompas.

Menurut laporan investigasi itu, pemcemaran debu timbel telah terjadi sejak puluhan tahun lalu. Di Bogor, misalnya, diperkirakan telah terjadi sejak 1978.

Kini, hasil uji laboratorium terbaru mengungkapkan kadar timbel dalam tanah dan darah warga di wilayah tersebut sudah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan.

Selain hal tersebut, berikut beberapa fakta ilmiah terkait pencemaran timbal di Bogor dan Tangerang.

1. Sudah Sampai Serpong

Tak hanya di kawasan Bogor, debu timbel ini sudah mencemari hingga wilayah Serpong, Tangerang Selatan.

Menurut catatan Badan Litbang dan Inovasi Kementerian Lingkungan Hidup Kehutanan, pencemaran debu timbel ambien Serpong di udara sudah terdeteksi pada 1996-1997.

Pada saat itu, pencemaran ini terungkap dari hasil riset yang didanai Japan International Cooperation Agency (JICA) serta tim riset dari Badan Pengendalian Dampak Lingkungan dan Australia Aid.

2. Bukan dari Bahan Bakar Motor

Berdasarkan hasil riset yang sama, konsentrasi timbel di Serpong bukan berasal dari bahan bakar.

Sebagai informasi, timbel adalah salah satu unsur logam yang biasanya ditemui di bahan bakar motor. Unsur ini dimanfaatkan untuk menurunkan nilai oktan atau membuat bahan bakar berkualitas rendah.

Saat dilakukan perbandingan dengan Jakarta dan Bandung, para peneliti kebingungan karena kadar timbel di Serpong tetap tinggi meski penggunaan bahan bakar dengan timbel sudah dihentikan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X