Demi Bertahan Hidup, Naga Laut Berdaun Ini Pakai Ban Pelampung

Kompas.com - 06/09/2018, 10:21 WIB
Naga laut berdaun yang dipasangi cincin pelampung dari karet agar bisa mengapung dan bertahan hidup. Naga laut berdaun yang dipasangi cincin pelampung dari karet agar bisa mengapung dan bertahan hidup.

 KOMPAS.com - Naga laut berdaun (Phycodurus eques) yang banyak ditemukan di lautan Australia umumnya menyukai perairan berarus tenang agar bisa mengapung dan mengelabuhi pemangsa, karena bentuknya lebih mirip seperti rumput laut dibanding seonggok daging.

Bisa hidup 30 meter di bawah laut, kerabat dekat kuda laut ini menyedot krustasea kecil dengan moncong kolumnarnya.

"Mereka ( naga laut berdaun) umumnya mengapung dan nampak seperti melayang-layang mirip astronot," kata Ari Fustukjian, seorang dokter hewan di Florida Aquarium, Tampa, dilansir Science Alert, Rabu (5/9/2018).

Namun hal itu tidak dialami oleh tiga naga laut berdaun yang baru datang di akuarium tempat Fustukjian bekerja dari Australia, ketiganya tenggelam.

Baca juga: Seukuran Bulir Beras, Spesies Baru Kuda Laut Ini Ditemukan di Jepang

Ketiga ikan remaja yang jenis kelaminnya belum diketahui itu, terlihat kepayahan mengeluarkan semua energi mereka untuk bisa mengambang. Akibatnya, mereka kesusahan untuk mengambil makanan yang ada di lantai.

Menurut Fustukjian, jika ketiganya tidak menunjukkan perubahan, besar kemungkinan mereka akan mati.

Untuk mengetahui apa yang terjadi, Fustukjian dan timnya menggunakan pemeriksaan lewat Sinar-X. Dari sini akhirnya diketahui bahwa mereka hampir tidak memiliki kantung renang, yakni kantung udara yang digunakan ikan untuk mengatur daya apung.

"Di sepanjang proses perkembangan normal, ketiga hewan ini tidak mendapatkannya," kata Fustukjian.

Beruntung mereka sehat sehingga mereka tetap berjuang untuk memecahkan masalah dalam diri mereka.

Untuk membantu menangani permasalahan ketiganya, Fustukjian dan timnya membuat cincin kecil dari karet neoprene untuk digunakan naga laut berdaun sebagai pelampung.

Mereka pertama kali memasangkannya ke tubuh ikan sepanjang 30 sentimeter itu pada bulan Juni. Sejak saat itu, ketiganya dapat mengapung secara horizontal dan bisa menundukkan kepala mereka untuk menyedot udang kecil yang ada di lantai akuarium.

Kini, ketiganya telah menunjukkan beberapa peningkatan dan perubahan, mereka telah tumbuh semakin besar sekitar lima hingga sembilan inci. Fustukjian pun mengungkap, untuk memasang cincin pelampung hanya membutuhkan waktu kurang dari satu menit dan itu tidak mengganggu mereka.

Baca juga: Ada Spesies Kuda Laut Baru dari Korea, Begini Rupanya

Cincin kecil itu mungkin membuat mereka bergabung dalam barisan hewan yang hidup dengan prostetik atau alat bantu untuk mengganti bagian tubuh yang rusak, meski cincin itu pada dasarnya tidak bermaksud untuk mengganti bagian tubuh tertentu.

Namun berkatnya, saat ini ketiganya dapat dilihat semua orang. Hanya saja bentuknya terlihat sedikit berbeda dengan naga laut berdaun pada umumnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X