Kompas.com - 01/09/2018, 21:08 WIB
Ilustrasi Neanderthal PAIlustrasi Neanderthal

KOMPAS.com – Hipotesis tentang kepunahan manusia Neanderthal menyebutkan bahwa mereka punah karena tidak mampu bersaing secara budaya dengan manusia modern. Budaya yang dimaksud adalah berburu, komunikasi, atau kemampuan untuk mengatasi perubahan lingkungan.

Namun, studi yang diterbitkan di jurnal Proceedings of the Natural Academy of Sciences mengatakan bahwa udara dingin mungkin saja berpengaruh dari kepunahan Neanderthal.

“Neanderthal adalah spesies manusia yang paling dekat dengan kita dan hidup di Eurasia sekitar 350.000 tahun. Namun, sekitar 40.000 tahun lalu — selama Zaman Es terakhir dan tak lama setelah kedatangan manusia modern di Eropa — mereka punah," ungkap Vasile Ersek dari Northumbria University.

Dilansir dari Newsweek, Jumat (31/08/2018), Ersek dan timnya melakukan penelitian menggunakan stalagmit untuk melacak sejarah iklim pada dua gua di Romania. Fungsi stalagmit serupa dengan cincin tahunan di dalam batang pohon, lapisan dalam stalagmit dapat membuka rahasia masa lalu.

Baca juga: Terungkap, Neanderthal Pertama Kali Bikin Api Sejak 50.000 Tahun Lalu

Melalui cara ini, terungkap serangkaian kondisi dingin dan kering yang ekstrem berkepanjangan di Eropa antara 44.000 dan 40.000 tahun yang lalu. Ersek dan tim menyoroti siklus suhu yang tiba-tiba berangsur semakin dingin, kemudian suhu dingin tersebut bertahan hingga berabad-abad dan kemudian memanas lagi dengan sangat tiba-tiba.

Dengan membandingkan antara catatan palaeoklimatologi dengan catatan arkeologi dari artefak Neanderthal, para peneliti menemukan korelasi antara periode dingin dengan tidak ditemukannya alat-alat dari manusia Neanderthal pada zaman tersebut.

Ini menunjukkan populasi Neanderthal sangat berkurang selama periode dingin dan membuktikan bahwa perubahan iklim memainkan peran dalam penurunan populasi mereka.

"Selama bertahun-tahun kami bertanya-tanya ‘Apa yang bisa menyebabkan kematian mereka’. Apakah mereka tersingkirkan oleh kedatangan manusia modern, atau faktor-faktor lain yang terlibat? Studi kami menunjukkan bahwa perubahan iklim mungkin memiliki peran penting dalam kepunahan Neanderthal," Kata Ersek.

Baca juga: Ilmuwan Temukan Fungsi Hidung Besar Manusia Purba Neanderthal

Neanderthal adalah pemburu andal yang tahu bagaimana mengendalikan api, tetapi mereka memiliki makanan yang kurang beragam daripada manusia modern. Mereka sangat bergantung pada dari daging hewan yang berhasil mereka buru.

Padahal, sumber makanan ini secara alami menjadi langka selama periode dingin sehingga Neanderthal lebih rentan terhadap perubahan lingkungan yang cepat.

Sementara itu, para peneliti berpendapat bahwa manusia modern (Homo sapiens) dapat selamat dari cuaca dingin ekstrem karena beragam makanan ikan, tumbuhan, serta daging.

"Ketika suhu menghangat kembali, populasi (Neanderthal) yang bertahan tidak dapat berkembang karena habitat mereka juga diduduki oleh manusia modern. (Zaman es) Ini memfasilitasi perluasan manusia modern ke Eropa,” pungkas Ersek.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.