Kompas.com - 28/08/2018, 13:36 WIB
Ilustrasi begadang DragonImagesIlustrasi begadang

KOMPAS.com - Banyak bukti ilmiah yang telah menunjukkan efek buruk kurang tidur untuk kesehatan. Menambahkan bukti yang sudah ada, studi yang dipublikasikan di Science Advances, Rabu (22/8/2018), menunjukkan kurang tidur atau kualitas tidur yang buruk dapat membuat seseorang lebih lemah dan berisiko obesitas.

Studi yang dilakukan sekelompok ahli Swedia tersebut ingin memahami bagaimana tubuh berekasi pada pola kerja shifting atau bergilir.

Beberapa studi sebelumnya telah menunjukkan, seseorang yang sering mengambil shift malam seperti perawat, pilot, atau karyawan lain selama bertahun-tahun berisiko tinggi terkena penyakit jantung, diabetes dan kanker.

Akan tetapi bagaimana perubahan pada tubuh kurang didokumentasikan dengan baik.

Baca juga: Bukti Baru, Begadang Tingkatkan Risiko Kematian Dini

Dilansir The Independent, Senin (27/08/2018), para ahli menemukan kurang tidur dapat memengaruhi sel adiposa atau adiposit, jaringan yang berfungsi menyimpan lemak dan terlibat dalam diabetes tipe 2.

Selain memengaruhi sel adiposa, ahli juga menemukan jaringan otot sebagai protein kompleks yang membangun otot mulai terurai menjadi bentuk yang lebih sederhana. Untuk diketahui, protein kompleks terdiri dari berbagai macam asam amino yang juga terkandung di dalamnya unsur logam dan gugusan fosfat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut para ahli, jaringan otot terurai sebagai bentuk adaptasi yang dapat membantu tubuh melakukan penyimpanan lemak berlebih.

"Begadang atau kerja malam sangat umum terjadi akhir-akhir ini, itulah mengapa penting untuk menyelidiki ini. Kami percaya kurang tidur dapat meningkatkan risiko obesitas dan diabetes tipe 2, di saat yang sama juga mengurangi massa otot," kata Dr Jonathan Cedernaes dari Uppsala University di Swedia.

"Kami juga menemukan bukti ini dapat dikaitkan dengan perubahan jam sirkadian, atau yang mengatur ritme 24 jam tentang bagaimana jaringan memanfaatkan bahan bakar tubuh dan menanggapi rangsangan," tambahnya.

Penelitian sebelumnya hanya menunjukkan hubungan antara kehilangan massa otot, diabetes, dan kenaikan berat badan dengan orang yang bekerja pada shift malam. Para ahli sebelumnya tidak bisa mengesampingkan faktor gaya hidup seperti buruknya pola makan dan kurangnya olahraga sebagai penyebab munculnya efek buruk.

Berbeda dengan itu, studi ini memberi bukti pertama yang menunjukkan terganggunya siklus tidur dapat berdampak langsung pada proses metabolisme tubuh dan menyebabkan risiko kesehatan jangka panjang. Meski begitu, temuan ini masih perlu dikaji lebih lanjut dalam studi masa depan.

Penelitian

Untuk menguji teori mereka, para ahli merekrut 15 relawan sehat dan mengambil sampel darah, otot, dan jaringan adiposa mereka pada waktu setelah tidur malam yang normal dan setelah mereka begadang.

Jam makan, olahraga, dan pencahayaan ruangan disamakan agar ahli dapat mengontrol faktor lain yang memengaruhi metabolisme.

Salah satu tes yang dilakukan adalah melihat metilasi DNA dalam jaringan atau proses yang mengaktifkan bagian-bagian kode genetik untuk memprogram tugas-tugas seluler tertentu.

Analisis menunjukkan, kurang tidur akan meningkatkan metilasi di bagian sel-sel jaringan adiposa DNA yang erat kaitannya dengan penyimpanan lemak.

Pada jaringan otot, ada penurunan aktivitas dalam gen yang terkait dengan pemeliharaan otot besar, energi intensif otot, dan berlanjut pada pemecahan struktur atau dikenal dengan katabolisme.

Kedua faktor tersebut dapat menjadi respons terhadap stres lingkungan untuk memastikan tubuh menggunakan cadangan dan mengkonsumsi energi lebih sedikit di siang hari dengan pengecilan otot.

Baca juga: Untuk Orang yang Gampang Depresi, Begadang Mungkin Baik

Para peneliti mencatat temuan lain menunjukkan bahwa kehilangan waktu tidur memiliki keterikatan dengan penurunan testosteron, dan faktor pertumbuhan lain.

Namun tidak diketahui berapa lama perubahan itu, atau seberapa banyak mereka menetralkan aktivitas seperti olahraga.

"Oleh karena itu, pengamatan ini merupakan yang pertama menjelaskan adanya dua fenotip klinis yang tampak kontras karena kurang tidur, yakni penambahan lemak dan hilangnya massa otot terjadi secara bersamaan," kata penulis.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tulang Kelelawar Vampir Raksasa Ditemukan di Gua Argentina

Tulang Kelelawar Vampir Raksasa Ditemukan di Gua Argentina

Oh Begitu
Banyak Lansia di Indonesia, IMERI FKUI Luncurkan Modul Healthy Aging

Banyak Lansia di Indonesia, IMERI FKUI Luncurkan Modul Healthy Aging

Oh Begitu
Epidemiolog: Indonesia Bisa Jadi Negara Terakhir yang Keluar dari Krisis Covid-19

Epidemiolog: Indonesia Bisa Jadi Negara Terakhir yang Keluar dari Krisis Covid-19

Kita
POPULER SAINS: Penularan Covid-19 Lewat Jenazah Belum Terbukti | Mengubah Persepsi Orang yang Tak Percaya Corona

POPULER SAINS: Penularan Covid-19 Lewat Jenazah Belum Terbukti | Mengubah Persepsi Orang yang Tak Percaya Corona

Oh Begitu
Cara Mengobati Sariawan pada Anak

Cara Mengobati Sariawan pada Anak

Oh Begitu
Apa Itu Kasus Probable Covid-19? Sering Tak Tercatat Dalam Data Kematian

Apa Itu Kasus Probable Covid-19? Sering Tak Tercatat Dalam Data Kematian

Oh Begitu
Kerusakan Hutan Mangrove Indonesia Tertinggi di Dunia, Ini 3 Aspek Penting Rehabilitasi

Kerusakan Hutan Mangrove Indonesia Tertinggi di Dunia, Ini 3 Aspek Penting Rehabilitasi

Oh Begitu
Kapal Zaman Mesir Kuno Ditemukan di Laut Mediterania

Kapal Zaman Mesir Kuno Ditemukan di Laut Mediterania

Fenomena
Anak-anak Butuh 7 Gelas Air Per Hari, Ini Dampaknya Jika Kekurangan

Anak-anak Butuh 7 Gelas Air Per Hari, Ini Dampaknya Jika Kekurangan

Oh Begitu
Jangan Lewatkan, Malam Ini Puncak Hujan Meteor Delta Aquarid dan Capricornid

Jangan Lewatkan, Malam Ini Puncak Hujan Meteor Delta Aquarid dan Capricornid

Fenomena
Varian Delta Plus Telah Masuk Indonesia, Ini Risikonya Menurut Ahli

Varian Delta Plus Telah Masuk Indonesia, Ini Risikonya Menurut Ahli

Oh Begitu
Letusan Gunung Berapi Super, Perlu Banyak Penelitian untuk Memprediksi

Letusan Gunung Berapi Super, Perlu Banyak Penelitian untuk Memprediksi

Oh Begitu
Pemanasan Global Diprediksi Sebabkan Gelombang Panas yang Intens di Asia Tenggara

Pemanasan Global Diprediksi Sebabkan Gelombang Panas yang Intens di Asia Tenggara

Fenomena
Banyak Hoaks Berkedok Sains Selama Pandemi, Pola Pikir Kritis Bisa Mencegahnya

Banyak Hoaks Berkedok Sains Selama Pandemi, Pola Pikir Kritis Bisa Mencegahnya

Kita
Infeksi pada Mata Disebut Komplikasi Covid-19 Tak Biasa di Brasil

Infeksi pada Mata Disebut Komplikasi Covid-19 Tak Biasa di Brasil

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X