Kompas.com - 02/08/2018, 11:46 WIB
Ilustrasi nyamuk TacioPhilipIlustrasi nyamuk

KOMPAS.com - Setelah sukses memberantas demam berdarah di sebuah kota di Australia, sebuah lembaga nirlaba menjadikan Yogyakarta sebagai target selanjutnya.

Alasan lembaga World Mosquito Program memilih Yogyakarta sebagai target lanjutan tidak lepas dari fakta bahwa jumlah kasus demam berdarah (DBD) di sana cukup tinggi.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta, pada 2016, jumlah pasien yang dirawat karena DBD mencapai 1.076 orang dan 13 di antara mereka meninggal dunia.

Setahun sebelumnya, terdapat 945 pasien DBD dengan 11 kasus kematian.

Tren kasus DBD di Yogyakarta inilah yang hendak diputus oleh World Mosquito Program.

Sebelumnya, lembaga ini telah berhasil memberantas DBD di Townsville, kota berpenduduk 187.000 orang di Australia.

Pakai Bakteri

Cara yang digunakan adalah menyebar nyamuk yang telah dijangkiti dengan bakteri Wolbachia. Bakteri tersebut membuat nyamuk-nyamuk Aedes aegypti di kawasan itu tak lagi membawa virus dengue.

Alhasil, Townsville telah bebas dari DBD sejak 2014.

"Sebelumnya kami tidak punya apapun untuk memperlambat penyakit ini, semakin lama justru semakin buruk," kata Scott O'Neill, direktur World Mosquito Program, sebagaimana dikutip harian the Guardian.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.