Jangan Benci Plastiknya, tetapi Kendalikan Penggunaannya - Kompas.com

Jangan Benci Plastiknya, tetapi Kendalikan Penggunaannya

Kompas.com - 12/06/2018, 04:07 WIB
Profesor Anthony Ryan mengatakan itu bukan masalah plastik, tetapi bagaimana orang memilih bahan dari plastik untuk mengatasinya.Unsplash: Peter Bond Profesor Anthony Ryan mengatakan itu bukan masalah plastik, tetapi bagaimana orang memilih bahan dari plastik untuk mengatasinya.

KOMPAS.com - Menyingkirkan plastik sepenuhnya sangat tidak mungkin, tetapi juga tidak perlu. Apa yang perlu kita lakukan adalah belajar untuk berhenti menggunakan plastik berkualitas rendah, menggatinya dengan plastik kualitas bagus.

Pekan lalu, para ilmuwan mengungkapkan jumlah mikro plastik yang semakin meningkat di lapisan es di Laut Arktik, serta di dalam endapan seluas dua kilometer di bawah Great Ocean Bight.

Senator Australia dari Partai Hijau Peter Wilson mengatakan krisis daur ulang Australia saat ini menunjukkan mengapa plastik harus dihapuskan dari kehidupan sehari-hari.

Tetapi dapatkah masyarakat berfungsi tanpa plastik? Dan apakah ada plastik yang layak disimpan?

Baca juga: Resmi Sudah, Alam Liar Terakhir Bumi Terkontaminasi Plastik

Profesor Anthony Ryan, seorang profesor kimia fisik di Universitas Sheffield, mengatakan bukan plastik yang menjadi masalah, tetapi bagaimana orang memilih mengatasi plastik.

" Plastik tidak buruk. Apa yang dilakukan orang-orang dengan plastik itu yang buruk," katanya.

ABC News: Kathryn Diss Senator dari Partai Hijau, Peter Wilson mengatakan krisis daur ulang Australia saat ini menyoroti mengapa plastik harus dihapus dari kehidupan sehari-hari.

"Alasan kita membuang plastik dari TPA dan masuk ke laut adalah karena ada kolusi antara produsen pengemasan dan konsumen untuk menggunakan plastik sekali pakai," katanya.

Profesor Ryan mengatakan sebelum konsumen terlepas dari ketergantungan pada kenyamanan berbelanja dan mulai menolak plastik sekali pakai, penyedia plastik akan terus memproduksinya.

"Itu kenyamanan dengan harga termurah," katanya.

Dia mengatakan bukan konsumen atau produsen yang harus membayar biaya mengumpulkan dan mendaur ulang limbah. Sebaliknya, masyarakatlah yang harus menanggung biaya itu.

"Tragedinya yaitu kita membuang sampah ke pekarangan orang lain," katanya.

Baca juga: Lagi, Penyu Hijau di Thailand Tewas Akibat Telan Plastik

Bagaimana menyingkirkan plastik berkualitas buruk?

Profesor Ryan menegaskan perlunya aturan untuk menghentikan penggunaan plastik berkualitas rendah, yaitu plastik sekali pakai.

Produsen plastik dan pemerintah di seluruh dunia, katanya, harus memutuskan plastik mana yang paling baik digunakan untuk bahan pengemasan.

Saat ini tidak ada aturan sama sekali, sehingga produsen bisa menggunakan bahan kemasan apa pun yang mereka inginkan.

"Seringkali kita dapati film multilayer. Begitu banyak plastik yang berbeda dalam satu film. Tidak mungkin dipisahkan serta pra-proses," katanya.

"Mereka menyediakan segala macam manfaat film tebal dari satu plastik yang dapat Anda gunakan berulang-ulang," jelasnya.

"Saya sarankan agar kita kembali memikirkan masa depan dan kembali untuk mengisi ulang paket," katanya.

Berita ABC: Nicolas Perpitch Profesor Ryan mendesak untuk lebih menekankan pada penggunaan kembali produk-produk tertentu, seperti botol.

"Jadi mengisi ulang botol minuman, membeli barang-barang tanpa kemasan, menggunakan kemasan berulang-ulang dan memilih ketidaknyamanan agar lebih ramah lingkungan."

Dia mengatakan plastik tidak harus berakhir di tempat pembuangan akhir dan menekankan penggunaan kembali produk-produk tertentu, seperti botol.

"Di Jerman, mereka memiliki skema deposit dimana botol plastik dicuci dan diisi ulang," katanya.

"Ketika saya kecil, orang mencuci dan mengisi ulang toples. Jika saya ingin sebungkus keripik, saya membawa botol kosong itu ke toko dan mengumpulkan deposit".

"Misalnya jika kita memberi botol plastik nilai ekonomi, maka mereka akan dikumpulkan, diisi ulang dan digunakan kembali."

Karena plastik adalah molekul panjang, mereka tidak bercampur, jadi tidak ada yang dapat dilakukan dengan limbah dari tempat sampah tanpa banyak tenaga kerja untuk memisahkan berbagai jenis plastik.

Solusi yang ditawarkan Profesor Ryan yaitu memiliki polietilen standar, PET, dan nilon yang dapat digunakan untuk membuat botol dan kotak yang dapat digunakan kembali.

"Maka tidak akan ada kebocoran ke lingkungan, karena barang-barang pengemasan itu akan memiliki nilai intrinsik meskipun ada skema deposit," katanya.

Baca juga: Anak Anjing Laut Mati dengan Plastik di Perut karena Ulah Manusia

Kehidupan tanpa plastik tak mungkin

Profesor Ryan mengatakan untuk membayangkan seperti apa bentuk kehidupan tanpa plastik, kita hanya harus melepaskan setiap barang dan pakaian yang terbuat dari plastik polimer.

"Setiap pakaian yang kita kenakan akan hilang," katanya. "Bahkan jika terbuat dari kapas, itu terbuat dari polimer dan polimer itu disebut selulosa."

"Dan jika dilihat lebih dalam, kekhawatiran tentang adanya mikro plastik dimana-mana, mereka dengan mudah menjadi mikro plastik alami seperti serat selulosa."

Dia mengatakan banyak kebingungan seputar plastik beracun. "Jika itu berlangsung selamanya dan tidak aktif, itu tidak bisa beracun pada saat yang sama," katanya.

Profesor Ryan mengatakan jika seseorang mengonsumsi potongan-potongan plastik kecil, maka usus hanya akan melakukan tugasnya dan membersihkan sampah tersebut.

"Anda tidak akan berakhir dengan tumpukan microbeads berkeliaran di perut," katanya. "Semuanya akan dibersihkan seperti yang lainnya."



Close Ads X