Kompas.com - 03/06/2018, 11:00 WIB
Puncak Gunung Merapi pasca meletus, Jumat (1/6/2018), pukul 08.20 WIB, dilihat dari objek wisata Ketep Pass, Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang, atau sekitar 8 kilometer dari puncak. KOMPAS.com/IKA FITRIANA Puncak Gunung Merapi pasca meletus, Jumat (1/6/2018), pukul 08.20 WIB, dilihat dari objek wisata Ketep Pass, Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang, atau sekitar 8 kilometer dari puncak.

Pada tahun 79 Masehi, aliran piroklastik mengubur kota Pompeii di zaman Romawi kuno. Tak hanya di kota Pompeii, aliran piroklastik juga telah menelan korban jiwa hampir 30.000 orang yang tinggal di Martinique, pulau Karibia pada tahun 1902.

Lahar bisa berisi bebatuan, pohon dan bahkan rumah.

Semua itu bisa terbentuk sebagai hujan, salju, atau es yang mencair dan menyapu endapan abu dari lereng gunung berapi dan lembah sekitarnya dengan kecepatan tinggi.

Pada tahun 1985 sekitar 25.000 orang tewas akibat oleh lahar di Nevado del Ruiz, Kolombia.

Dalam letusan dahsyat, abu vulkanik bisa terbang ratusan atau bahkan ribuan kilometer. Dengan cepat abu vulkanik dapat mengubur berbagai kawasan dan mengganggu transportasi serta layanan penting.

Dalam sejarahnya, abu vulkanik menyebabkan kelaparan dan berbagai penyakit, gagal panen. Sedangkan abu dan gas yang ditimbulkan bisa menyebabkan perubahan sementara dalam iklim.

Letusan gunung berapi tidak semestinya menimbulkan kematian, asal...

Meskipun, tidak dapat dihentikan, letusan gunung berapi tidak semestinya menimbulkan kematian dan bencana.

Letusan gunung Kilauea yang dilaporkan hanya menyebabkan satu orang terluka di Hawaii adalah bukti kerja yang baik dari para ilmuwan observatorium dan badan penanggulangan bencana, serta sistem pemantauan yang sangat baik.

Sayangnya, tidak semua gunung berapi di belahan dunia bisa dipantau dengan baik seperti Kilauea. Salah satu penyebabnya,  sumber daya yang terbatas.

Pemantauan satelit memungkinkan pengamatan beberapa gunung berapi di daerah yang paling terpencil, tetapi hanya sekitar 20 persen dari gunung berapi di dunia memiliki pemantauan di darat.

Setidaknya setiap dua tahun, ada gunung berapi yang tak tercatat letusannya.

Ini bisa menjadi yang paling berbahaya, karena periode dormansi yang lama dapat berakhir dengan letusan yang lebih eksplosif dan orang-orang yang tinggal di dekatnya tidak mempersiapkan diri.

Baca juga: Surono: Merapi Selalu Jujur, Tidak Mungkin Meletus Tanpa Tanda

Namun demikian, observatorium gunung berapi, peneliti, dan organisasi internasional bekerja tanpa lelah untuk merespon keadaan darurat dan meramalkan peristiwa, sehingga puluhan ribu nyawa bisa diselamatkan.

Tentu saja, gunung berapi tidak semestinya mematikan, karena bisa menimbulkan dampak yang signifikan, seperti evakuasi orang-orang, mata pencaharian menjadi hilang, pertanian hancur, dan kerugian ekonomi bisa mencapai miliaran.

Kita harus lebih bijak untuk terus mengawasi gunung berapi di berbagai belahan dunia ini, bahkan ketika gunung-gunung berapi itu tampak seperti tidur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Kita
Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Oh Begitu
Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Oh Begitu
Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Oh Begitu
Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Fenomena
Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Oh Begitu
Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Oh Begitu
Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Oh Begitu
Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Fenomena
Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Oh Begitu
NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Fenomena
Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.