Kompas.com - 21/05/2018, 18:31 WIB

KOMPAS.com - Dalam upaya menciptakan tempat terdingin di alam semesta, NASA siap mengirim peralatannya ke International Space Station (ISS).

Peralatan yang dimaksud NASA adalah Cold Atom laboratory (CAL) yang bentuknya menyerupai boks es. Alat ini akan dikirim menggunakan roket Cygnus milik perusahaan Orbital ATK.

NASA merancang CAL agar dapat menciptakan tempat yang 10 miliar kali lebih dingin dibanding ruang hampa udara. Hal ini untuk keperluan para ilmuwan mengamati sifat kuantum aneh dari atom ultra-dingin.

Baca juga: Ilmuwan NASA Pikir Pluto Harus Menjadi Planet Lagi

CAL yang dilengkapi dengan laser dan magnet dapat membekukan dan memperlambat awan atom menjadi pecahan di atas nol mutlak, atau yang dikenal sebagai nol Kelvin (-273,15 derajat Celsius atau -459,667 Fahrenheit).

Nol mutlak adalah suhu terdingin di alam semesta dan tidak mungkin kita rasakan, karena pada titik itu atom berhenti bergerak.

Seperti disebutkan di atas, CAL mampu membekukan awan atom hingga sepersepuluh miliar derajat di atas nol mutlak.

Hal ini memungkinkan awan atom bergerak sangat lambat dan memunculkan fenomena kuantum mikroskopis.

Dilansir Science Alert, Senin (21/5/2018), awan ini disebut kondensat Bose-Einstein.

Mereka dapat dibuat di Bumi, namun adanya daya tarik gravitasi membuatnya terseret ke bawah dengan sangat cepat, sehingga hanya dapat diamati dalam sepersekian detik.

Ilmuwan NASA berpendapat, lingkungan mikrogravitasi di ISS akan mengatasi masalah tersebut dan akhirnya ilmuwan di Bumi dapat melakukan pengamatan jarak jauh hingga 10 detik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Badai Matahari Dilaporkan Hantam Medan Magnet Bumi, Apa Dampaknya?

Badai Matahari Dilaporkan Hantam Medan Magnet Bumi, Apa Dampaknya?

Fenomena
Memperkuat Ketahanan dan Kedaulatan Pangan Nasional, Ini Komitmen BMKG

Memperkuat Ketahanan dan Kedaulatan Pangan Nasional, Ini Komitmen BMKG

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

Oh Begitu
Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Kita
Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Oh Begitu
Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Kita
Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Kita
Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Oh Begitu
Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Oh Begitu
Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Fenomena
Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Fenomena
Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Oh Begitu
China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

Oh Begitu
Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Oh Begitu
Kenapa Kulit Badak Tebal?

Kenapa Kulit Badak Tebal?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.