Kompas.com - 11/05/2018, 19:51 WIB
Citra Satelit Himawari Gunung Merapi Pergerakan debu vulkanik Citra Satelit Himawari Gunung Merapi Pergerakan debu vulkanik

"Ingat lho, Merapi itu salah satu laboratorium alam, banyak penelitian di sana," katanya.

Menurut Surono, Merapi adalah gunung api yang dipantau dengan teknologi yang canggih.

"Mungkin tercanggih di dunia, di luar Amerika dan Jepang," katanya.

Baca juga: Ketinggian Erupsi Freatik Merapi Capai 5.500 Meter

Dia juga mencontohkan peringatan yang diberikan seperti orangtua yang memperingatkan anaknya yang hendak pergi ketika melihat langit mendung.

"Ya, tolonglah bawa payung. Kenapa? Ya, kalau hujan bisa dipakai, kalau tidak ya tidak masalah," ujarnya.

"Yang penting ada kesiapsiagaan dan ada warning tadi," tegasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, kalau tidak ada peringatan tapi tiba-tiba ada kejadian, masyarakat sesiap apapun pasti limbung.

"Justru peralatan gunung api dipasang bukan untuk sekedar riset atau gaya-gayaan, tapi lebih dari itu, pesan dari Merapi melalui alat tersebut bisa disampaikan kepada masyarakat agar bisa diantisipasi," katanya.

Surono juga menjelaskan bahwa dalam menjalani profesi harus disertai dengan kecintaan atau passion.

Dengan rasa cinta, perubahan sekecil apapun, bisa teramati. Dalam hal ini, ketika terjadi perubahan pada Merapi bisa dicermati untuk menentukan status peringatan yang diberikan pada masyarakat.

"Kalau tidak ada passion, tidak ada cinta, ya sulit. Apalagi kalau dirasa terpaksa," katanya.

"Harus ada passion, ada curiosity setiap gejala skecil apapun. Memantau gunung api kan bukan untuk gunung api atau ahlinya, tapi untuk masyarakat,"

Pemantauan gunung api subyeknya adalah untuk masyarakat.

"Kalau tidak ada manusianya, mau meletus berapa kali sehari tidak masalah," ujarnya.

Merapi selalu jujur, pasti punya tanda-tanda.

"Saya bahkan selalu mengatakan Merapi itu selalu menepati janji, selalu memberi dan tidak pernah meminta kembali," ujarnya

"Kejujuran Merapi itu pasti," tegasnya.

Untuk itu, Surono menyebut bahwa ahli vulkanologi perlu lebih memperhatikan detail atau tanda sekecil apapun pada gunung api tersebut.

Baca juga: Gunung Merapi Erupsi, Warga Diimbau Tetap Tenang

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.