Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/04/2018, 10:06 WIB

KOMPAS.com - Apakah seekor gajah bisa kentut? Bagaimana dengan badak? Atau, mungkinkah ada ikan yang hidup matinya bergantung dengan kentut mereka?

Berawal dari sebuah pertanyaan apakah ular juga bisa kentut, Dani Rabbioti, seorang mahasiswa doktoral di Zoological Society of London, dan rekannya Nick Caruso, ahli ekologi di Virginia Tech, melakukan penelitian tentang kentut di dunia binatang.

Mereka menuliskan hasilnya dalam sebuah buku berjudul Does it Fart? A Definitive Field Guide to Animal Flatulence.

Buku setebal 133 halaman yang terbit Selasa (3/4/2018) lalu, mengungkap banyak hal yang belum diketahui tentang perilaku hewan, khususnnya masalah kentut hewan.

"Masih banyak yang tidak kita ketahui tentang kentut, atau banyak aspek lain tentang biologi," kata Caruso, dikutip dari Vox, Selasa (3/4/2018).

Baca Juga: Di Masa Depan, Kertas Kita Akan Terbuat dari Kotoran Hewan

Di bawah ini adalah beberapa hasil penelitian Caruso dan Rabbioti tentang kentut hewan yang menarik untuk diuraikan 

Kentut hewan ternyata wujudnya bermacam-macam

Sebelumnya, kedua peneliti sepakat mendefinisikan istilah kentut sebagai gas yang dikeluarkan dari sebuah lubang yang letaknya berlawanan dengan mulut.

Pada manusia atau hewan jenis mamalia, kentut adalah efek dari proses pencernaan makanan di usus. Mikroba di dalam usus membantu mengurai makanan yang berserat, khususnya pada jenis biji-bijian dan sayuran, dan menghasilkan gas CO2 dan metana.

Kuda, gajah, badak dan kambing juga mengeluarkan kentut karena mereka menyantap makanan berserat, seperti rumput-rumputan.

Hewan yang makan daging merah juga mengeluarkan kentut, misalnya anjing laut. Daging merah mengandung belerang dan senyawa yang mengeluarkan bau busuk, dan kentut anjing laut memang sangat bau, seperti bau amis ikan, kata peneliti.

Sementara itu, ular Sorona yang habitatnya di terumbu karang memiliki lubang mirip anus yang disebut kloaka. Lubang ini bisa menyedot udara lalu mengeluarkannya lagi untuk mengusir predator.

Baca juga : Bukan Cuma Manusia yang Bisa Kentut, Hewan-hewan Ini Juga

Zebra dan sapi juga mengeluarkan kentut, dan setiap tahun sapi mengeluarkan gas metana sebanyak 100 hingga 200 kilogram yang menyebabkan masalah besar bagi perubahan iklim.

Gurita tidak mengeluarkan gas, tetapi air untuk berenang di lautan sehingga para peneliti menyebutnya "kentut palsu". Burung kakatua tidak kentut, tetapi pintar menirukan suara kentut. Lalu, peneliti tidak mengetahui apakah laba-laba bisa kentut atau tidak karena memang belum diteliti lebih jauh.

Sementara itu, mamalia paus diyakini bisa kentut, meskipun peneliti "hanya merekam buktinya melalui sejumlah rekaman kamera".

Rabbioti dan Caruso mendedikasikan satu bagian khusus untuk kungkang. Hewan yang terkenal lambat ini rupanya juga mempunyai pencernaan yang lambat. Padahal, mereka memakan banyak tumbuh-tumbuhan yang menghasilkan gas.

Sebagai solusi, kungkang pun menyerap kembali gas menggunakan pencernaan mereka, memindahkannya ke aliran darah, dan dikeluarkan melalui paru-paru.

Untuk salamander atau hewan amfibi lainnya, para peneliti tidak tahu apakah mereka kentut atau tidak. Pasalnya, peneliti menganggap bahwa hewan tersebut "tidak memiliki otot yang dapat berkontraksi cukup kuat untuk menciptakan tekanan yang dalam diperlukan memproduksi kentut".

Baca juga : Jejak Kotoran Ungkap Keberadaan Koloni Super Berisi 1,5 Juta Penguin

Dubur mereka memang mengalirkan gas secara terus-menerus, tetapi apakah itu kentut? Peneliti menganggap beberapa pertanyaan dalam sains sebaiknya diserahkan kepada ahli filsafat.

Hal menarik lain yang diungkapkan dalam buku adalah dunia sains belum pernah mencatat mengenai kentut kelelawar. Bisa jadi kelelawar memang tidak pernah kentut karena hewan in mencerna makanan dan mengeluarkannya kembali dalam hitungan menit.

Untuk alasan tertentu, kentut bisa menyelamatkan hidup hewan

Ikan herring yang sering dijadikan acar memanfaatkan kentut untuk berkomunikasi dengan kawanannya agar selalu dekat dalam segala kondisi.

Sementara itu, dugong atau lembu laut akan menahan kentut agar bisa mengapung di air. Mereka hanya akan kentut ketika ingin menyelam ke air.

Caruso mengatakan, akan sangat mudah melihat dugong yang sedang sembelit karena saat mereka mengapung dengan posisi ekor keluar dari air, maka mereka sedang kesulitan mengeluarkan kentut mereka.

Lalu ada sejenis serangga yang mirip persilangan antara capung dan ngengat yaitu Berothidae. Saat hewan ini dalam tahap menjadi larva, kentutnya yang beracun akan membunuh rayap yang mendekat untuk dijadikan mangsa.

Sementara itu, ada ikan air tawar Cyprinodontidae yang hidup matinya bergantung pada kentut. Ikan kecil yang banyak ditemukan di sungai-sungai Amerika Selatan ini memakan ganggang di sungai.

Baca juga : Lewat Kotoran Kelelawar, Para Peneliti Pelajari Perubahan Iklim

Ganggang akan menghasilkan gas dan membuat usus ikan mengembang. Akibatnya, tubuh ikan akan naik ke permukaan dan mengapung. Posisi ini membuat ikan sangat rentan dimangsa predator. Oleh karena itu, mereka harus segera kentut apabila ingin nyawanya selamat.

"Saya pikir itu lucu. Bayangkan mereka melompat-lompat di permukaan, berusaha mati-matian untuk kentut. Bagi saya, itu adalah versi neraka yang sangat menyiksa," kata Rabbioti.

Apakah dinosaurus kentut?

Ilustrasi dinosaurus kentut Ilustrasi dinosaurus kentut

Semua orang tahu bahwa dinosaurus pernah menjadi penguasa di bumi ini pada masa lalu, tetapi apakah mereka bisa kentut? Peneliti tidak yakin 100 persen, namun berikut penjelasan mereka.

Ambillah burung zaman sekarang sebagai contoh. Burung yang diyakini adalah hasil evolusi dinosaurus, secara umum tidak mengeluarkan kentut karena kekurangan bakteri di perut untuk membentuk gas.

Namun, patut diingat bahwa dinosaurus sangat beragam. Ada pemakan daging seperti Tyrannosaurus yang menakutkan, dan ada raksasa seperti Sauropoda yang hanya memakan tumbuhan.

“Hewan-hewan itu mungkin dulu kentut, tapi sekarang tidak mungkin lagi,” kata Rabiotti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Vox
Video rekomendasi
Video lainnya


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+