Kompas.com - 27/03/2018, 17:03 WIB
Ilustrasi MarkMallesonIlustrasi

KOMPAS.com - Mamalia laut seperti paus, lumba-lumba, termasuk anjing laut, singa laut, dan dugong memiliki ukuran tubuh yang besar.

Dugaan sebelumnya mengungkapkan mamalia laut berukuran lebih besar karena daya apung air membebaskan mereka dari tekanan gravitasi.

Selain itu, persaingan dalam mencari makanan di laut juga diduga sebagai faktor yang dapat meningkatkan ukuran mamalia laut.

Namun, studi baru membuktikan dugaan sebelumnya tidak tepat. Mamalia di laut harus berukuran besar agar dapat hidup di dalam air. Mereka tak punya pilihan lain.

Baca juga : Tertangkap Kamera, Paus Pembunuh Menenggelamkan Bayi Spesiesnya

"Mamalia laut harus memiliki bobot berat dengan cara mengonsumsi cukup makanan untuk menghasilkan panas tubuh. Ini digunakan untuk bertahan hidup," kata ahli ekologi dari Universitas Stanford dan juga pemimpin penelitian, William Gearty, dilansir National Geographic, Senin (26/3/2018).

Sebagai catatan, air merupakan konduktor yang lebih baik menghantar panas dibandingkan udara.

"Mamalia laut berukuran besar untuk alasan yag sangat spesifik," sambungnya.

Ukuran lebih besar lebih baik

Gearty dan timnya menciptakan serangkaian model komputer untuk menganalisis faktor yang memengaruhi ukuran. Mereka mengamati massa tubuh lebih dari 3.800 spesies hidup dan hampir 3.000 fosil mamalia.

Hasil analisis menunjukkan, hewan darat yang beradaptasi dengan air mengalami pertumbuhan yang sangat cepat. Pertumbuhannya bisa mencapai 500 kilogram.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rangkuman Gempa Signifikan Sepekan Terakhir, Apa Saja?

Rangkuman Gempa Signifikan Sepekan Terakhir, Apa Saja?

Fenomena
BPOM: Pfizer dan AstraZeneca Sudah Bisa untuk Booster Vaksin Covid-19 Jenis Lain

BPOM: Pfizer dan AstraZeneca Sudah Bisa untuk Booster Vaksin Covid-19 Jenis Lain

Oh Begitu
Cuaca di Indonesia: Potensi Curah Hujan pada 19-24 Januari 2022

Cuaca di Indonesia: Potensi Curah Hujan pada 19-24 Januari 2022

Fenomena
Gempa Megathrust Selat Sunda Bisa Memicu Gelombang Tsunami, Ini Saran Mitigasi Menurut Ahli

Gempa Megathrust Selat Sunda Bisa Memicu Gelombang Tsunami, Ini Saran Mitigasi Menurut Ahli

Fenomena
Penjelasan Ilmiah Mengapa Gempa Dapat Mengakibatkan Tsunami

Penjelasan Ilmiah Mengapa Gempa Dapat Mengakibatkan Tsunami

Fenomena
Gempa Bumi: Penyebab, Jenis, Karakteristik, hingga Dampaknya

Gempa Bumi: Penyebab, Jenis, Karakteristik, hingga Dampaknya

Oh Begitu
2 Kematian Flu Burung H5N6 Dilaporkan China, 3 Pasien Dirawat Intensif

2 Kematian Flu Burung H5N6 Dilaporkan China, 3 Pasien Dirawat Intensif

Fenomena
Cara Cek dan Download Sertifikat Vaksin Booster di PeduliLindungi

Cara Cek dan Download Sertifikat Vaksin Booster di PeduliLindungi

Oh Begitu
Ahli Peringatkan Kepunahan Massal Keenam Sedang Berlangsung di Bumi

Ahli Peringatkan Kepunahan Massal Keenam Sedang Berlangsung di Bumi

Fenomena
Usai Matahari, China Bakal Bikin Bulan Tiruan

Usai Matahari, China Bakal Bikin Bulan Tiruan

Oh Begitu
Analisis Ulang Ungkap Dinosurus Lapis Baja Bergerak Lambat dan Tak Bisa Mendengar

Analisis Ulang Ungkap Dinosurus Lapis Baja Bergerak Lambat dan Tak Bisa Mendengar

Oh Begitu
Inti Dalam Bumi Lebih Cepat Mendingin, Apa Dampaknya?

Inti Dalam Bumi Lebih Cepat Mendingin, Apa Dampaknya?

Fenomena
[POPULER SAINS]: Kunci Penting Menurunkan Berat Badan | Peringatan Tsunami Tonga Dicabut | Riset Vaksin Booster

[POPULER SAINS]: Kunci Penting Menurunkan Berat Badan | Peringatan Tsunami Tonga Dicabut | Riset Vaksin Booster

Oh Begitu
Gurita Paling Langka Ini Menampakkan Diri di Great Barrier Reef

Gurita Paling Langka Ini Menampakkan Diri di Great Barrier Reef

Fenomena
Update Vaksin Booster, Regimen Tambahan Vaksin Pfizer dan AstraZeneca Disetujui BPOM

Update Vaksin Booster, Regimen Tambahan Vaksin Pfizer dan AstraZeneca Disetujui BPOM

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.