Kompas.com - 07/03/2018, 08:00 WIB

KOMPAS.com - Sebagian orang di dunia percaya keberadaan alien. Salah satu hal yang mereka percayai adalah adanya makhluk luar angkasa tersebut di planet Mars.

Padahal, badan antariksa Amerika Serikat (NASA) yang telah menjelajahi planet merah itu dengan robot rovers-nya belum menemukan tanda-tanda kehidupan di sana.

Meski begitu, seorang peneliti di University of Buckingham, Inggris bernama Barry DiGregorio tidak mempercayai hal tersebut. DiGregorio juga menyebut bahwa dia telah menemukan petunjuk tentang masa lalu planet Mars dalam bentyk jejak alien yang terfragmentasi.

Jejak alien yang dimaksud oleh DiGregorio ini berasal dari citra NASA yang dirilis sebelumnya. Dalam foto yang dirilis Januari silam itu, terlihat lekukan kecil pada batuan.

Baca juga: Fisikawan Prediksi Manusia Bertemu Alien Akhir Abad Ini

Lekukan tersebut diyakini DiGregorio sebagai fosil alien.

"Begini, gambar-gambar ini dan bentuk ini belum pernah terlihat di Mars sampai saat ini," katanya dilansir dari BGR, Senin (05/03/2018).

"Salah satu yang membuat saya tertarik adalah kelayakan NASA untuk meninggalkan area misi tersebut," imbuhnya.

Pernyataan DiGregorio ini kemudian mendapat tanggapan dari NASA.

NASA menyebut, lekukan yang menjadi inti perdebatan ini berukuran sangat kecil. Bahkan, NASA mengklaim hanya seukuran biji wijen.

Badan antariksa tersebut juga menjelaskan bahwa bentuk aneh yang terlihat dalam gambar itu merupakan hasil sampingan dari formasi kristal di batu. Ini mirip dengan kristal yang ditemukan di bumi yang dipercaya oleh DiGregorio sebagai jejak kaki alien.

"Bentuk ini adalah ciri khas kristal gipsum," kata Sanjeev Gupta dari tim sains Mars Curiosity milik NASA.

"Ini bisa terbentuk saat garam terkonsentrasi di air seperti di danau yang menguap," imbuhnya.

Tentu saja penjelasan ini tidak begitu saja diterima oleh DiGregorio. Bahkan, peneliti senior tersebut memutuskan mempresentasikan hipotesisnya dalam sebuah konferensi untuk mengumpulkan dukungan.

Baca juga: Jika Alien Benar-benar Ada, Bagaimana Reaksi Manusia?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber BGR

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.