Zulfakriza Z
Peneliti/Dosen
Dosen Teknik Geofisika, FTTM - ITB | Peneliti pada  Kelompok Keahlian Geofisika Global - FTTM - ITB | Pengurus/Anggota Himpunan Ahli Geofisika Indonesia (HAGI) 

Fluktuasi Letusan dan Meneropong Isi Tubuh Gunung Sinabung

Kompas.com - 23/02/2018, 10:42 WIB
Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, kembali meletus, Senin (19/2/2018) pukul 08.53 WIB. dok.BNBPGunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, kembali meletus, Senin (19/2/2018) pukul 08.53 WIB.

Artikel ini mengambarkan dengan baik sebaran kejadian gempa bumi yang terjadi di dalam tubuh Gunung Sinabung. Sebaran kejadian gempa bumi tersebut direkam oleh 6 stasiun seismik pada periode November - Desember 2013. Tercatat sekitar 4.846 gempa bumi vulkanik (Gambar 1).

Nugraha dkk, 2017 Gambar 1. Sebaran kejadian gempa bumi di sekitar Gunung Sinabung yang terekam pada 9 stasiun seismik (segitiga biru) selama 1 bulan pengamatan. Lokasi gempa bumi ditandai dengan titik warna merah. (A)

Gambar 1. Sebaran kejadian gempa bumi di sekitar Gunung Sinabung yang terekam pada 9 stasiun seismik (segitiga biru) selama 1 bulan pengamatan. Lokasi gempa bumi ditandai dengan titik warna merah. (A) Posisi gempa bumi sebelum direlokasi (B) Posisi gempa bumi setelah direlokasi (Nugraha dkk., 2017).

Waktu tiba gelombang P dan gelombang S dari setiap gempa bumi adalah parameter penting yang digunakan untuk menentukan kecepatan gelombang P (Vp), gelombang S (Vs) dan perbandingan Vp/Vs.

Kecepatan gelombang tersebut diperoleh dengan menerapkan metoda inversi seismik tomografi. Pola kecepatan gelombang tersebut dapat menggambarkan struktur dalam tubuh gunung api. Hasilnya sebagimana terlihat pada Gambar 2 berikut.

Nugraha dkk., 2017 Gambar 2. Penampang vertikal citra tomografi rasio Vp/Vs di dalam tubuh Gunung Sinabung. Warna merah menggambarkan Vp/Vs rendah dan warna biru menggambarkan Vp/Vs tinggi. Bulatan hitam merupakan lokas

Gambar 2. Penampang vertikal citra tomografi rasio Vp/Vs di dalam tubuh Gunung Sinabung. Warna merah menggambarkan Vp/Vs rendah dan warna biru menggambarkan Vp/Vs tinggi. Bulatan hitam merupakan lokasi hiposenter gempa bumi (Nugraha dkk., 2017).

Pola kecepatan gelombang seismik sebagaimana diperlihatkan pada gambar 2 di atas menjelaskan tentang model isi tubuh Gunung Sinabung. Dalam interpretasi yang dimunculkan pada gambar 2 tersebut, terdapat area yang memiliki nilai Vp/Vs yang sangat kuat (R3 dan R5).

Area ini memiliki tingkatan seismisitas yang tinggi sehingga ada kemungkinan pada area tersebut terbentuk kantong magma yang menyuplai material vulkanik ke zona yang lebih dangkal dan sampai ke permukaan.

Selain itu, hasil penelitian yang dilakukan oleh Nugraha dkk, 2017, memberikan indikasi bahwa material panas dan magma jumlahnya sangat signifikan.

Hal tersebut ditunjukkan dengan kenampakan perbandingan kecepatan gelombang P (Vp) dan kecepatan gelombang S (Vs) yang tinggi. Dalam gambar 2 di atas, perbandingan kedua kecepatan gelombang ini ditandai dengan warna biru.

Berdasarkan hasil penelitian ini, aktivitas Gunung Sinabung masih akan terus terjadi secara fluktuatif pada tahun-tahun mendatang dan belum bisa dipastikan kapan akan berhenti.

Untuk kebutuhan mitigasi dan pengurangan risiko bencana, penelitian yang terpadu dan berkelanjutan merupakan hal penting dilakukan untuk memahami kandungan dan dinamika yang terjadi dalam tubung Gunung Sinabung. 

Referensi:
Nugraha, A.D., et al., Joint 3-Dtomographic imaging of Vp, Vs and Vp/Vs and hypocenter relocation at Sinabung volcano, Indonesia fromNovember to December 2013, J. Volcanol. Geotherm. Res. (2017), https://doi.org/10.1016/j.jvolgeores.2017.09.018

 

 

 

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.