Terumbu Karang Terus Memutih, Apa Dampaknya Bagi Manusia?

Kompas.com - 06/01/2018, 21:05 WIB
Beragam jenis terumbu karang tumbuh dengan subur di Teluk Tomini, Parigi Moutong, Sulawesi Tengah. Hal ini disebabkan oleh kondisi perairannya yang kondusif, seperti arus yang tenang dan cahaya matahari yang cukup. Airnya sangat tenang karena bersada di teluk yang luas, sehingga aman bagi para penyelam. Teluk ini menjadi salah satu destinasi selam yang disebut-sebut akan menjadi komoditas unggul milik Kabupaten Parigi Moutong. Dok. Rully NasutionBeragam jenis terumbu karang tumbuh dengan subur di Teluk Tomini, Parigi Moutong, Sulawesi Tengah. Hal ini disebabkan oleh kondisi perairannya yang kondusif, seperti arus yang tenang dan cahaya matahari yang cukup. Airnya sangat tenang karena bersada di teluk yang luas, sehingga aman bagi para penyelam. Teluk ini menjadi salah satu destinasi selam yang disebut-sebut akan menjadi komoditas unggul milik Kabupaten Parigi Moutong.
|
EditorResa Eka Ayu Sartika

 

KOMPAS.com - Perubahan iklim ternyata punya dampak besar pada terumbu karang. Hal ini diungkapkan dalam sebuah penelitian terbaru.

Dalam penelitian tersebut diungkapkan bahwa karang memutih lebih banyak dan lebih sering karena pemanasan perairan laut. Pemutihan karang ini bisa menyebabkan karang tersebut mati.

Padahal, seperti yang kita ketahui, karang merua=pakan penyedia makanan dan keuntungan bagi ribuan spesies. Maka, risiko bahwa karang akan menghilang di masa depan bisa saja terjadi jika kita tak menghentikan perubahan iklim.

Temuan ini didapatkan setelah para peneliti menganalisis data tentang kejadian di 100 lokasi terumbu karang di seluruh dunia mulai dari 1980 hingga 2016. Mereka menemukan bahwa tingkat pemutihan karang meningkat lebih dari empat kali lipat dalam periode tersebut.

Baca juga: Biomassa Jadi Kunci Jaga Keanekaragaman Hayati Ikan Karang

Menurut penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Science ini, hal tersebut dikarenakan perairan laut yang mengalami pemanasan.

Pemutihan sendiri terjadi karena alga berwarna-warni yang hidup dalam karang dikeluarkan. Biasanya, hal ini terjadi karena air di sekitarnya terlalu hangat atau terlalu dingin, karena pasang surut yang ekstrem.

Sayangnya, hal ini merupakan bencana untuk terumbu karang. Itu karena alga atau ganggang menyediakan 90 persen energi karang.

Salah satu karang memutih di Great Barrier Reef, Australia Salah satu karang memutih di Great Barrier Reef, Australia

Dengan kata lain, tanpa alga karang menjadi putih seperti kelaparan.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pemanasan global menyebabkan karang memutih dan kadang mati. Namun penelitian terbaru ini memberi gambaran nyata seberapa sering kejadian pemutihan ini sekarang terjadi dibanding di masa lalu.

"Jumlah percepatan yang kami lihat benar-benar mengejutkan," kata Mark Eakin, ahli terumbuh karang dikutip dari The Verge, Kamis (04/01/2018).

Halaman:


Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X