Kompas.com - 18/12/2017, 20:19 WIB
|
EditorMichael Hangga Wismabrata

KOMPAS.comPolusi udara sering kali dikaitkan dengan kesehatan manusia. Namun, tahukah Anda bahwa polusi udara juga berpotensi membuat anak jadi nakal?

Diana Younan dari Keck School of Medicine, University of Southern California, Amerika Serikat, menjelaskan, tingkat polusi udara yang melonjak membuat udara penuh dengan partikel kecil. Partikel kecil inilah yang dapat membuat berbagai kerusakan dalam tubuh manusia.

"Sudah diketahui bahwa polusi udara dapat memengaruhi fungsi pernapasan atau kesehatan, tetapi tidak begitu diketahui bahwa itu juga bisa memengaruhi otak," ungkap Younan dikutip dari Popular Science, Kamis (14/12/2017).

Beberapa dekade belakangan, para ilmuwan mencatat bukti yang menunjukkan bahwa menghirup udara tercemar beracun bagi otak. Hal ini diteliti lebih dalam dengan perubahan perilaku, terutama pada anak-anak dan remaja.

Baca juga: PBB Beri Peringatan Dampak Polusi Udara pada Otak Anak

Sesuai dengan yang disampaikan Younan sebelumnya, tentang bagaimana pemaparan timbal saat masa kecil (biasanya cat atau bensin) akhirnya terkait dengan masalah perilaku, beberapa ilmuwan menduga penurunan kejahatan yang terjadi di Amerika Serikat (dan beberapa negara lain) sejak 1990 dapat dihubungkan dengan penghapusan timbal dalam bensin.

"Timbal inilah yang memelopori keseluruhan penelitian mengenai faktor risiko lingkungan," kata Younan.

Berdasarkan analisis data dari hampir 700 anak, Younan dan timnya menemukan bahwa anak-anak di Los Angeles yang terpapar polusi udara lebih banyak selama masa remaja cenderung berperilaku nakal. Temuan ini kemudian dipublikasikan dalam Journal of Abnormal Psychology.

Temuan tersebut juga menjelaskan bahwa jumlah polusi yang sama berefek lebih kuat pada perilaku ketika anak-anak memiliki hubungan buruk dengan orangtua atau ketika ibu mereka menunjukkan tanda-tanda depresi.

Penelitian ini sendiri menggunakan data dari anak-anak selama hampir satu dekade. Data peserta dimulai ketika mereka berusia sembilan tahun.

Orangtua diminta untuk menyelesaikan kuisioner tentang perilaku anak-anak mereka setiap beberapa tahun sekali. Kuisioner tersebut berisi pertanyaan tentang kebiasaan berbohong atau curang, penggunaan narkotika, dan vandalisme.

Tim tersebut kemudian menggunakan data mengenai polusi udara setiap hari di wilayah tersebut untuk mengklasfikasikan jumlah polusi yang dihadapi setiap anak di dekat rumah mereka selama penelitian berlangsung.

Baca juga: Hati-hati, Polusi Udara Bisa Jadi Penyebab Mandul

Younan secara khusus melihat polusi dari partikel 2,5 yang berukuran 30 kali lebih kecil dari rambut manusia. Polusi tersebut terutama berasal dari mobil dan lalu lintas.

Dia menjelaskan bahwa hubungan antara tingkat polusi dan perilaku buruk tidak terkait dengan perbedaan ras, status sosial ekonomi, jenis kelamin, atau faktor sosial lainnya. Oleh karena itu, Younan menggarisbawahi bahwa ini adalah efek dari partikel polusi tersebut.

Namun, penting untuk dicatat bahwa orang miskin cenderung tinggal di dekat jalan raya atau daerah lebih berpolusi sehingga lebih banyak terpapar partikel ini, kata Younan.

Dengan kata lain, warga miskin lebih berisiko mendapatkan efek buruk ini.

Hasil penelitian Younan juga didukung Deborah Cory-Slechta, profesor kedokteran lingkungan di University of Rochester yang tak terlibat penelitian Younan.

Cory-Slechta juga memulai kariernya dengan melihat paparan timbal. Beberapa tahun terakhir, dia juga melakukan penelitian terkait polusi udara.

Baca juga: Polusi Udara Berisiko Tinggi pada Golongan Darah Non-O

Awalnya dia skeptis bahwa polusi udara dapat berdampak pada otak. "Tapi sungguh menakjubkan apa yang mulai kami temukan. Semua orang terkejut, paling tidak, betapa dramatis beberapa efek ini," kata Cory-Slechta.

Dia juga mempelajari efek polusi udara pada model hewan. Hasilnya, perubahan perilaku yang  dilihatnya dalam penelitian tersebut tampaknya sesuai dengan jenis perilaku buruk yang diamati dalam studi longitudinal milik Younan.

"Bahkan pada tingkat keterpaparan yang relatif rendah (pada hewan), kita melihat perubahan perilaku. Hal-hal seperti impulsif, dapat berhubungan dengan tingkah lakunya," ungkapnya.

Polusi udara memang memiliki beberapa jalur potensial untuk masuk ke otak. Partikel yang terhirup dalam paru-paru bisa masuk dalam darah dan akhirnya beredar hingga ke otak.

Masalah partikel juga bisa menyebabkan stres di paru-paru. Ini bisa menyebabkan produksi molekul peradangan yang kemudian menuju ke otak.

Baca juga: Tumbuhan Juga Sebabkan Polusi Udara, Kok Bisa?

Selain itu, pencemaran juga bisa langsung menyerang ke otak, terutama saat orang menghirup udara tercemar melalui hidung mereka yang terhubung langusng ke bagian otak yang disebut bola pencium.

Cory-Slechta menjelaskan lebih detail bahwa partikel yang melintasi mampu melewati perlindungan di membran darah otak.

Materi partikel sering disertai dengan logam, bahan organik, atau kontaminan lain. Semua itu dapat menimbulkan malapetaka pada otak, terutama pada ambang batas kritis.

"Ini adalah respons fisik terhadap polusi. Ini merusak otak," kata Younan.

Melihat temuan yang menyebutkan bahwa tingkat kejahatan turun sebagai dampak dihilangkannya timbal dari bensin, Younan berspekulasi bahwa mungkin hal ini juga bisa berlaku pada kasus polusi udara.

"Selama beberapa dekade terakhir, polusi udara telah menurun dan kejahatan telah menurun. Menarik untuk melihat apakah keduanya memiliki kaitan," ujar Younan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tikus Diduga Menjadi Inang Virus Langya di China, Ini Kata Peneliti

Tikus Diduga Menjadi Inang Virus Langya di China, Ini Kata Peneliti

Oh Begitu
Vaksinasi Vs Infeksi, Mana yang Lebih Meningkatkan Antibodi Covid-19?

Vaksinasi Vs Infeksi, Mana yang Lebih Meningkatkan Antibodi Covid-19?

Oh Begitu
4 Alasan Tubuh Perlu Istirahat dari Rutinitas Olahraga

4 Alasan Tubuh Perlu Istirahat dari Rutinitas Olahraga

Oh Begitu
Studi Sebut Benua Tercipta dari Meteorit Raksasa yang Tabrak Bumi

Studi Sebut Benua Tercipta dari Meteorit Raksasa yang Tabrak Bumi

Oh Begitu
Kelapa Genjah, Kenali Karakteristik dan Varietasnya

Kelapa Genjah, Kenali Karakteristik dan Varietasnya

Oh Begitu
Fosil Tulang Mammoth di New Mexico Ungkap Pembantaian yang Dilakukan Manusia

Fosil Tulang Mammoth di New Mexico Ungkap Pembantaian yang Dilakukan Manusia

Fenomena
Sero Survei Ungkap 98,5 Persen Penduduk Indonesia Memiliki Antibodi Covid-19

Sero Survei Ungkap 98,5 Persen Penduduk Indonesia Memiliki Antibodi Covid-19

Oh Begitu
Peringatan Dini Gelombang Tinggi dari Sabang hingga Perairan Yogyakarta

Peringatan Dini Gelombang Tinggi dari Sabang hingga Perairan Yogyakarta

Fenomena
6 Dampak Perubahan Iklim pada Terumbu Karang

6 Dampak Perubahan Iklim pada Terumbu Karang

Fenomena
Jangan Lewatkan Puncak Hujan Meteor Perseid 13 Agustus, Begini Cara Menyaksikannya

Jangan Lewatkan Puncak Hujan Meteor Perseid 13 Agustus, Begini Cara Menyaksikannya

Fenomena
98,5 Persen Masyarakat Indonesia Miliki Antibodi Covid-19, Perlukah Vaksin Booster Kedua?

98,5 Persen Masyarakat Indonesia Miliki Antibodi Covid-19, Perlukah Vaksin Booster Kedua?

Fenomena
[POPULER SAINS] BMKG Deteksi Siklon Tropis Mulan | Harta Karun di Kapal Karam | Fenomena Supermoon Sturgeon Moon | Vaksin Comirnaty Diizinkan untuk Anak 16-18 Tahun

[POPULER SAINS] BMKG Deteksi Siklon Tropis Mulan | Harta Karun di Kapal Karam | Fenomena Supermoon Sturgeon Moon | Vaksin Comirnaty Diizinkan untuk Anak 16-18 Tahun

Oh Begitu
BRIN sebagai Ruang Kolektif Riset dan Inovasi Indonesia

BRIN sebagai Ruang Kolektif Riset dan Inovasi Indonesia

Oh Begitu
WMO Sebut Juli Jadi Bulan dengan Suhu Terpanas, Apa Dampaknya?

WMO Sebut Juli Jadi Bulan dengan Suhu Terpanas, Apa Dampaknya?

Fenomena
Bagaimana Mesin Ketik Pertama Kali Ditemukan? Ini Sejarahnya

Bagaimana Mesin Ketik Pertama Kali Ditemukan? Ini Sejarahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.