Kompas.com - 16/12/2013, 11:07 WIB
Pusat Bimasakti berbentuk seperti kacang bila dilihat dari samping. ESOPusat Bimasakti berbentuk seperti kacang bila dilihat dari samping.
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com — European Space Agency (ESA) akan meluncurkan Gaia Space Telescope pekan depan. Setelah diluncurkan, Gaia akan memetakan miliaran bintang di dalam galaksi kita dengan akurasi yang belum pernah ada sebelumnya. Tujuannya adalah untuk mengubah pemahaman tentang kosmos di sekitar kita.

Jika tak ada aral melintang, misi peluncuran ESA tersebut akan lepas landas dari Guyana-Perancis menggunakan roket Soyuz milik Rusia. Teleskop ruang angkasa ini akan pergi ke jarak 1,5 juta kilometer jauhnya dari Bumi.

Jauh di luar jangkauan atmosfer Bumi, Gaia akan mengorbit di sekitar matahari dan akan berputar secara perlahan, menangkap gambar obyek-obyek luar angkasa yang masuk dalam pandangannya. Gaia akan melakukan itu secara terus-menerus selama 5 tahun ke depan. Dan, setiap obyek yang dibidik akan dipantau sebanyak sekitar 70 kali.

Selama 5 tahun ke depan, dengan asumsi Gaia akan mengirimkan data selama 8 jam per hari ke Bumi, kita akan mendapatkan data berharga sebanyak 200 terabyte. Konsorsium Eropa, Data Processing and Analysis Consortium (DPAC), telah ditunjuk untuk mengolah data yang dikirimkan oleh Gaia ke stasiun Bumi di Cebreros, Spanyol, dan New Norcia, Australia.

Selain memetakan sekitar 1 miliar bintang di galaksi Bima Sakti, atau sekitar 1 persen dari seluruh bintang yang ada, teleskop ruang angkasa ini juga akan memetakan posisi planet-planet yang ada di matahari lain serta bertugas untuk memeringkatkan kita jika ada asteroid yang mendekat ke Tata Surya. (Muhammad Firman/National Geographic Indonesia)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER SAINS]: Dahsyatnya Letusan Gunung Tonga | Misteri Mumi Hamil | Peringatan Dini Gelombang Tinggi | Getaran Gempa Banten

[POPULER SAINS]: Dahsyatnya Letusan Gunung Tonga | Misteri Mumi Hamil | Peringatan Dini Gelombang Tinggi | Getaran Gempa Banten

Oh Begitu
Waspada Dehidrasi pada Bayi, Ini Gejala dan Penyebabnya

Waspada Dehidrasi pada Bayi, Ini Gejala dan Penyebabnya

Kita
Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Kita
Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Oh Begitu
Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Oh Begitu
Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Oh Begitu
Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Fenomena
Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Oh Begitu
Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Kita
Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Oh Begitu
Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Kita
Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Fenomena
Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.