Selalu Migrain Tiap Tak Punya Uang? Akarnya Mungkin pada Gen Anda - Kompas.com

Selalu Migrain Tiap Tak Punya Uang? Akarnya Mungkin pada Gen Anda

Yunanto Wiji Utomo
Kompas.com - 04/09/2017, 20:59 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com - Sebuah studi yang dipresentasikan di European College of Neuropsychopharmacology Senin (4/9/2017) hari ini menunjukkan kaitan menarik antara migrain dengan faktor lingkungan.

Andreas Reif dari University Hospital di Frankfurt, Jerman, mengungkapkan, ada gen yang memicu migrain tiap kali pemiliknya mengalami kesulitan finansial alias susah uang.

Reif melakukan analisis genetik dan menyebarkan kuesioner pada 999 pasien migrain di Budapest, Hungaria dan 1.350 pasien di Manchester, Inggris.

Pada level genetik, peneliti ingin melihat variasi gen CLOCK (Circadian Locomotor Output Cycles Kaput) dan kaitannya dengan migrain.

Baca Juga: Pengalaman Keluar dari Tubuh Bukan Mistis, Sains Menjelaskannya

Gen CLOCK berperan pada ritme sirkardian alias siklus biologi tubuh tiap hari dan juga mempengaruhi sekresi hormon kortisol.

Reif dan timnya awalnya tidak menemukan kaitan langsung antara genetik dan migrain. Namun, ketika mereka memasukkan faktor keterbatasan finansial, ternyata ada kaitannya.

Jadi, pada pasien yang mengalami keterbatasan finansial, gen tertentu akan diekspresikan sehingga akhirnya migrain keluar.

"Ini adalah studi menarik yang berhasil mengungkap kaitan genetika dan stress pada migrain," ungkap Reiff seperti dikutip Psychcentral, Senin.

"Studi ini menunjukkan bagaimana faktor risiko lingkungan mewujud hanya jika ada faktor risiko genetik tertentu," imbuhnya.

Daniel Baksa dari Semmelweis University di Budapest yang terlibat riset mengungkapkan, studinya tidak secara khusus menunjukkan kaitan genetik dan migrain.

Baca Juga: Pada Sel Punca Otak, Ilmuwan Temukan Kunci Umur Panjang

Lebih luas, studinya menunjukkan bahwa penyebab migrain sangat kompleks, gabungan dari faktor genetik dan lingkungan.

"Yang perlu kita teliti lagi sekarang adalah apakah variasi gen sirkardian terkait faktor stress tertentu memberikan efek yang sama," ungkapnya.


PenulisYunanto Wiji Utomo
EditorYunanto Wiji Utomo

Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM