Tidak Punya Tanah untuk Bertanam? Plastik pun Jadi - Kompas.com

Tidak Punya Tanah untuk Bertanam? Plastik pun Jadi

Lutfy Mairizal Putra
Kompas.com - 27/07/2017, 08:11 WIB
Hasil percobaan media taman menggunakan plastik yang dilakukan oleh siswi SMAN 1 Bogor. Hasil penelitian tersebut dipamerkan pada Loréal Science Fair 2017 di gedung Kemendikbud, Jakarta, Rabu (26/7/2017)KOMPAS.COM/LUTFY MAIRIZAL PUTRA Hasil percobaan media taman menggunakan plastik yang dilakukan oleh siswi SMAN 1 Bogor. Hasil penelitian tersebut dipamerkan pada Loréal Science Fair 2017 di gedung Kemendikbud, Jakarta, Rabu (26/7/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com –- Berjuta-juta plastik terus diproduksi oleh masyarakat dunia. Penggunaannya pun sembarangan hingga tersebar di lautan dan tanah. Padahal, perlu ratusan tahun agar plastik dapat terdekomposisi sepenuhnya.

Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan di jurnal Science Advance, sejak 1950 terhitung sebanyak 9 miliar ton plastik telah diproduksi. Kondisi itu memberikan ide bagi para siswi Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Bogor, Annisa Alya Salsabila, Fachriah Rachmawati, dan Tasya Sabila Bisyir, yang dibimbing oleh Puji Heru.

Ketiganya meneliti kemampuan plastik sebagai media tanam pengganti tanah. “Kami melihat banyak masalah di plastik. Penyu makan plastik. Jadi kami mau memanfaatkan bagaimana caranya agar plastik tidak berbahaya bagi lingkungan,” kata Annisa dalam acara L’oreal Science Fair 2017 di kompleks Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta, Selasa (26/7/2017).

(Baca juga: Berapa Banyak Plastik yang Sudah Kita Produksi Selama Ini?)

Pada mulanya, plastik dibentuk menjadi bulatan dengan kepadatan sedang. Bagian plastik yang terbuka kemudian dibakar agar bentuk plastik tetap bulat.

Berbeda dari tanah, plastik tidak dapat memberikan nutrisi bagi tanaman. Untuk itu, plastik dicampur dengan pupuk organik cair. Takarannya, satu liter air dibubuhi tiga tetes pupuk organik cair.

Plastik kemudian diremas di dalam larutan pupuk dan pergantian tempat terjadi, udara yang dikeluarkan dari plastik digantikan oleh larutan pupuk.

Fachriah mengatakan, percobaannya mengunakan empat jenis plastik, yakni plastik hitam, plastik bening yang biasa digunakan untuk makanan, plastik berwarna, dan plastik putih.

(Baca juga: Peneliti Temukan Ratusan Ton Sampah Plastik di Lautan Arktik)

Lalu, menggunakan tanaman kuping gajah yang sudah tumbuh sedikit terlebih dulu, ketiga siswi dari SMAN 1 Bogor kemudian mengamati perbedaan dari keempat media tanam tersebut.

Walaupun sama-sama diberikan intensitas penyinaran matahari yang sama, ternyata intensitas air yang digunakan pada media tanam plastik lebih hemat daripada tanah. Plastik yang menjadi media tanam hanya memerlukan penyiraman dua hari sekali, sedangkan pada tanah, air harus diberikan setiap hari.

Setelah tiga bulan, terdapat perbedaan pertumbuhan tanaman kuping gajah pada masing-masing media tanam.

Pada plastik bening, daun kuping gajah tumbuh lebih banyak, tetapi batangnya lebih pendek. Sementara itu, plastik putih membuat daun menjadi lebih sedikit, meski batangnya lebih tinggi. Mereka juga mendapati bahwa daun pada plastik putih lebih lebar dan pertumbuhan paling lambat terjadi pada plastik hitam.

“Kemungkinan pengaruhnya pada warna. Plastik hitam kan hasil daur ulang berkali-kali dari plastik,” kata Fachriah.

Namun, penelitian mereka belum sampai pada tahap melihat peran plastik terhadap perkembangan kuping gajah, ujar Tasya. Berdasarkan konsultasi dengan peneliti di Laboratorium Fitokimia Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonessia (LIPI) di Cibinong, sulit untuk mengetahui penyerapan polymer pada tumbuhan.

“Meneliti penyerapan polymer pada tanaman itu belum ada dan agak sulit. Jadi, sementara ini masih dugaan. Bakal beda-beda tiap tanaman, perlu uji coba lebih banyak,” katanya.

Menurut hasil penelitiannya, Tasya berkata bahwa tanaman ikut membantu dekomposisi plastik, meski tak langsung. Hal itu terlihat saat akar tanaman menerobos gumpalan plastik sehingga menjadi lebih kecil.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisLutfy Mairizal Putra
EditorShierine Wangsa Wibawa
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM