3 Penyakit Kulit yang Muncul saat Musim Hujan, dari Kurap hingga Eksim

Kompas.com - 13/02/2020, 10:23 WIB
Ilustrasi banjir KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHOIlustrasi banjir

KOMPAS.com - Memasuki musim hujan, beberapa wilayah di Indonesia khususnya Jakarta seringkali mengalami banjir yang cukup parah. Selain harta dan benda yang terendam, banjir juga menyebabkan berbagai penyakit kulit yang harus diwaspadai.

CEO Klinik Pramudia dr Anthony Handoko, SpKK, FINDSV mengatakan, berbagai penyakit kulit muncul saat banjr disebabkan banyaknya kotoran yang berasal dari selokan.

Oleh karena itu, Anthony mengingatkan untuk waspada terhadap tiga penyakit kulit yang rentan terjadi bagi para korban banjir:

Baca juga: BMKG: Daftar Wilayah Wajib Siaga dan Waspada Banjir, Termasuk Jakarta

1. Kurap dan kandidiasis

Ilustrasi kurap Ilustrasi kurap

Saat hujan deras yang menyebabkan banjir, pakaian akan sulit dicuci dengan bersih dan kering sehingga kondisi pakaian saat dipakai lembap.

Hal ini mendorong jamur tinea atau candida muncul pada kulit para korban banjir.

"Penyakit utamanya banjir adalah jamur, baik itu jamur tinea atau candida itu pasti timbul dan akan banyak,” ujar Anthony saat ditemui dalam seminar media bertajuk Sifilis, silent disease, si perusak organ di Jakarta, Rabu (12/02/2020).

Tinea corporis atau disebut kurap merupakan infeksi jamur yang menimbulkan ruam pada kulit. Kurap bukanlah penyakit kulit yang serius namun dapat menyebar dan menular.

Sedangkan, candida yang merupakan jenis jamur penyebab penyakit kulit kandidiasis dapat membuat ruam juga pada kulit.

Ruam yang muncul dapat menyebabkan kulit gatal, pecah-pecah, dan kering.

Selain itu, Kandidiasis juga dapat menimbulkan lepuhan dan nanah pada kulit. Umumnya terjadi di daerah lipatan kulit seperti sela-sela jari dan ketiak.

2. Bisul dan koreng

Ilustrasi bisul Ilustrasi bisul
Selain jamur, bakteri juga dapat menginfeksi para korban banjir khususnya anak-anak yang suka bermain saat banjir dan hujan.

"Kedua adalah infeksi-infeksi kulit oleh bakteri. Karena kotoran di air banjir kan ada macam-macam, terutama anak-anak yang suka main banjir dan hujan-hujanan, itu dia rentan untuk terkena penyakit kulit misalnya kayak bisul, koreng, dan sebagainya” sambung Anthony.

Bisul merupakan benjolan berisi nanah yang muncul di permukaan kulit. Kondisi ini terasa sakit bahkan terkadang disertai demam dan menggigil.

Bakteri penyebab bisul masuk ke dalam tubuh melalui pori-pori atau luka pada kulit.

Lain halnya dengan koreng, yaitu luka yang bernanah dan membusuk. Ini juga sering disebut borok.

Baca juga: Mitos dan Fakta seputar Eksim

3. Eksema atau eksim

Ilustrasi eksema atau eksim Ilustrasi eksema atau eksim

Menurut Anthony, penyakit kulit eksim atau eksema juga dapat muncul pada korban banjir.

Ini merupakan penyakit kulit dengan ciri peradangan atau bengkak, kemerahan, dan rasa gatal pada kulit.

Bukan karena bakteri atau jamur, eksema muncul karena faktor psikologis seseorang ketika banjir, salah satunya adalah stress.

"Kalau eksema biasanya timbul karena stres, rumah banjir, aktivitas tidak bisa, lebih ke psikis," tutup Anthony.

Dilansir SehatQ, eksim kering dapat muncul di segala usia. Berbeda dari penyakit kulit kebanyakan, eksim kering bersifat kambuhan.

Eksim kering tidak bisa disembuhkan. Sehingga saat kambuh, perawatan yang dilakukan ditujukan untuk meredakan gejala yang muncul. Dalam istilah kedokteran, eksim kering disebut sebagai dermatitis atopik.

Sejauh ini, penyebab eksim kering belum diketahui secara pasti. Namun, penyakit kulit ini seringkali dikaitkan dengan genetik atau riwayat keturunan.

Sebab, jika ada orangtua yang memiliki eksim kering, maka keturunannya lebih mungkin terkena penyakit ini dibanding orang lain.

Baca juga: Penyakit Kulit Vitiligo Bisa Diobati, Ini 4 Jenis Terapinya



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X