Update Virus Corona 7 Februari: 31.493 Orang Terinfeksi, 638 Meninggal

Kompas.com - 07/02/2020, 18:03 WIB
Kapal pesiar, Diamond Princess, terlihat berlabuh di Pelabuhan Yokohama, setelah 10 orang di dalamnya positif terinfeksi virus corona. Kim Kyung-Hoon/ReutersKapal pesiar, Diamond Princess, terlihat berlabuh di Pelabuhan Yokohama, setelah 10 orang di dalamnya positif terinfeksi virus corona.


KOMPAS.com - Jumlah pasien meninggal akibat virus corona yang berasal dari kota Wuhan, China telah mencapai 638 orang hingga saat ini.

Laporan terbaru itu berdasarkan data yang dipublikasikan pada https://www.worldometers.info/ Coronavirus Death Toll and Trends pada Jumat (7/2/2020).

Menurut data tersebut, saat ini sudah ada 31.493 kasus yang terinfeksi virus corona (Novel coronavirus) dan dikonfirmasi tersebar di 28 negara di dunia.

Sejak 23 Januari lalu, jumlah pasien yang terinfeksi virus corona asal China, terus meningkat dengan cepat.

Baca juga: Bayi Usia 30 Jam Jadi Pasien Termuda Virus Corona

Pada 6 Februari lalu, tercatat jumlah pasien meninggal akibat virus corona mencapai 565 orang. Sedangkan, pada 5 Februari lalu tercatat 492 orang meninggal akibat virus ini.

Artinya, sebanyak 60 hingga 70 orang meninggal setiap harinya akibat terinfeksi virus yang berasal dari kelelawar ini.

Penyebaran virus corona dari China terus dikonfirmasi sejumlah negara di dunia.

Bahkan, virus corona baru yang diketahu sebagai virus 2019-nCoV atau Novel coronavirus telah mengakibatkan 3.700 penumpang di kapal pesiar Diamond Princess dikarantina di lepas pantai di Yokohama, Jepang.

Baca juga: 3.711 Penumpang dan Kru Kapal Pesiar Dikarantina, 10 Orang Positif Virus Corona

BBC News melaporkan sebanyak 41 orang di kapal pesiar Diamond Princess positif terinfeksi virus corona.

Dengan demikian, terdapat 61 orang yang positif terinfeksi virus ini di dalam kapal tersebut, setelah sebelumnya ada 10 orang yang pertama kali teridentifikasi terjangkit virus ini.

Selain itu, melansir The Guardian, pemerintah Inggris juga telah melaporkan orang ketiga yang positif terinfeksi virus corona.

Seorang pria paruh baya terinfeksi virus corona baru ini setelah melakukan perjalanan dari Singapura. Dugaan terinfeksi virus tersebut pada Kamis (6/2/2020) waktu setempat.

Para pejabat di Inggris kemudian menyarankan agar dokter dan tim medis di negara tersebut untuk siaga terhadap virus corona.

Sebab, dimungkinkan sejumlah orang yang kembali dari perjalanan dari sejumlah negara, dapat berisiko terinfeksi atau membawa virus corona dari China.

Singapura dan Taiwan juga mengonmfirmasi adanya kasus baru virus corona pada Kamis (6/2/2020).

Tiga kasus virus corona baru dilaporkan Taiwan, seperti melansir dari CNN. Menurut Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Taiwan, total pasien virus corona di Taiwan ini mencapai 16 orang terinfeksi.

Sedangkan di Singapura, dua kasus tambahan coronavirus telah dikonfirmasi pemerintah setempat. Total pasien virus corona di Negeri Singa itu hingga saat ini mencapai 30 pasien.

Baca juga: Cegah Masuknya Virus Corona ke Indonesia, Ini Langkah PMI

Sementara itu, Li Wenliang, dokter yang pertama kali mengetahui virus mirip SARS menyebar di China, meninggal dunia akibat infeksi virus tersebut.

Seperti dilansir dari CNN, Li Wenliang meninggal pada Jumat pagi waktu setempat di Wuhan Central Hospital.

Berikut laporan terbaru jumlah kasus infeksi virus corona dari China di sejumlah negara dari Worldomater.

  1. China : 31,173 terinfeksi dan 636 meninggal 
  2. Jepang : 86 terinfeksi
  3. Singapore : 30 terinfeksi
  4. Thailand : 25 terinfeksi
  5. Hong Kong : 24 terinfeksi dan 1 meninggal
  6. Korea Selatan : 24 terinfeksi
  7. Taiwan : 16 terinfeksi
  8. Australia : 15 terinfeksi
  9. Malaysia : 14 terinfeksi
  10. Germany : 13 terinfeksi
  11. Vietnam : 12 terinfeksi
  12. Amerika Serikat : 12 terinfeksi
  13. Macau : 10 terinfeksi
  14. Kanada : 7 terinfeksi
  15. Prancis : 6 terinfeksi
  16. Arab Saudi : 5 terinfeksi
  17. Filipina : 3 terinfeksi dan 1 meninggal
  18. Inggris : 3 terinfeksi
  19. Italia : 3 terinfeksi
  20. India : 3 terinfeksi
  21. Rusia : 2 terinfeksi
  22. Finlandia : 1 terinfeksi
  23. Swedia : 1 terinfeksi
  24. Sri Lanka : 1 terinfeksi
  25. Kamboja : 1 terinfeksi
  26. Nepal : 1 terinfeksi
  27. Spanyol : 1 terinfeksi
  28. Belgia : 1 terinfeksi

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) akan mempercepat penelitian dan inovasi untuk mengatasi virus corona baru yang kali pertama menyebar dari kota Wuhan, China.

Berdasarkan siaran berita di situ WHO, Kamis (6/2/2020), WHO mengadakan forum penelitian dan inovasi global untuk memobilisasi aksi tanggap internasional terhadap virus corona baru (Novel coronavirus).

Baca juga: Ahli Jelaskan Kapan Vaksin Virus Corona Selesai dan 4 Pertanyaan Lainnya

"Memanfaatkan kekuatan sains sangat penting untuk mengendalikan wabah (virus corona) ini," ujar Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Menurutnya, ada alat yang sangat dibutuhkan dan perlu dikembangkan secepat mungkin. WHO memainkan peran penting dalam koordinasi untuk menyatukan komunitas ilmiah guna mengidentifikasi penelitian utama untuk mengatasi virus ini.

Forum ini akan diselenggarakan pada 11-12 Februari 2020 di Jenewa. Di mana akan mempertemukan para ilmuwan dunia dan sejumlah pihak.

Tujuan diselenggarakannya forum ini oleh WHO adalah mengejar penelitian terhadap virus 2019-nCoV, guna pengembangan vaksin, terapi dan diagnostik dari virus corona baru ini.

Baca juga: Dampak Virus Corona, Banyak Wisatawan Batalkan Kunjungan ke Kalbar Jelang Cap Go Meh

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X