Rokok Elektrik Bukan Alternatif Berhenti Merokok, Ini Penjelasan Ahli

Kompas.com - 18/01/2020, 10:32 WIB
Ilustrasi rokok elektrik. NEWATLASIlustrasi rokok elektrik.

Bahkan, dampak jangka panjang dari nikotin ini, kata Agus, salah satu kronologinya jika masuk ke pembuluh darah maka akan menyebabkan berbagai gangguan yang berhubungan dengan kardiovaskular (jantung).

2. Karsinogen

Seperti diketahui bahwa bahan karsinogen merupakan penyebab utama pada penyakit kanker.

Meskipun yang paling sering adalah kanker paru, tetapi beberapa kasus justru ada yang mengalami kanker darah dan juga gagal ginjal.

Namun, diakui Agus, orang jarang mengakui rokok elektronik ataupun rokok konvensional ini berbahaya seperti menyebabkan kanker paru.

Padahal, kegiatan merokok itu menghirup, menginhalasi, sehingga yang paling pertama berdampak yaitu saluran pernapasan yang berujung ke paru.

"Merokok sehari atau dua hari tidak langsung memicu kanker paru, karena paling tidak butuh waktu 15 hingga 20 tahun baru terdeteksi (kanker paru) dan terasa sakitnya. Makanya, banyak yang acuh saja," ujarnya.

Sudah banyak studi di luar yang membuktikan adanya kandungan karsinogen dalam rokok elektronik dan rokok konvensional.

Baca juga: Menkes Siap Tampung Aspirasi Publik soal Pro-Kontra Rokok Elektrik

3. Mengandung bahan bersifat toksik

Kandungan dalam rokok yang bersifat toksik akan merangsang timbulnya peradangan.

"Risiko yang muncul dari kandungan toksik ini adalah penyakit-penyakit yang bersifat inflamatori atau peradangan," tuturnya.

Contoh penyakit yang terjadi karena peradangan ini seperti infeksi saluran pernapasan akut, seperti ISPA, asma, dan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK).

Agus menegaskan, risiko beragam penyakit dari rokok konvensional, dalam dua hingga tahun belakangan sudah banyak yang menunjukkan risiko penyakit itu juga berlaku bagi pemakai rokok elektronik.

Disebutkan juga oleh Agus, beberapa bahan berbahaya lainnya yang sering ada dalam produk rokok elektrik maupun konvensional yaitu seperti Glyserol, heavymetals, aldehyde, nitrosamin, silikat dan nanopartikel, serta particulate matter.

Baca juga: Rokok Elektrik Bukan Pilihan Sehat Pengganti Rokok

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X