NASA: Asap Kebakaran Hutan Australia Menyebar ke Seluruh Dunia

Kompas.com - 17/01/2020, 11:33 WIB
Situasi kebakaran di daerah Tathra, New South Wales, Minggu (19/3/2018). (Instagram/staceyleecullen via Australia Plus) Situasi kebakaran di daerah Tathra, New South Wales, Minggu (19/3/2018). (Instagram/staceyleecullen via Australia Plus)

KOMPAS.com - Badan Penerbangan dan Antariksa AS ( NASA) memprediksi, asap dari kebakaran hutan Australia bakal menyebar ke seluruh penjuru dunia.

Seperti diketahui, sejak September 2019, hutan dan lahan di Australia habis dimakan si jago merah.

Faktor pemicu paling besar atas kebakaran hutan Australia adalah suhu panas yang tinggi serta kekeringan. Sementara perubahan iklim, membuat kondisi yang tadinya buruk jadi makin buruk.

Dilansir BBC, Selasa (14/1/2020), NASA mengatakan bahwa asap kobaran api telah melintasi Amerika Selatan. Membuat langit di sana kelabu dan terus bergerak menyapu setengah Bumi pada 8 Januari 2020.

Baca juga: Kebakaran Hutan Australia, Ini 6 Fakta yang Harus Anda Tahu

"Asap itu diperkirakan telah mengelilingi Bumi," kata NASA.

Ratusan kebakaran hutan di Australia telah menewaskan sedikitnya 28 orang dan menghancurkan lebih dari 2.000 rumah.

Bagaimana asap menyebar ke seluruh dunia?

NASA berkata, kebakaran hutan Australia menyulut kobaran api yang sangat besar dan menghasilkan apa yang disebut pyrocumulonimbus.

Pyrocumulonimbus adalah badai petir yang dihasilkan api.

Kejadian pyrocumulonimbus itu membuat asap membumbung ke stratosfer (lapusan kedua dari atmosfer Bumi) pada ketinggian 17,7 kilometer.

Halaman:


Sumber BBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antartika Tak Tersentuh Covid-19, Penelitian Musim Panas Ilmuwan Kurangi Personel

Antartika Tak Tersentuh Covid-19, Penelitian Musim Panas Ilmuwan Kurangi Personel

Oh Begitu
Bukan Palung Mariana, Lubang Terdalam Bumi Dibuat oleh Manusia

Bukan Palung Mariana, Lubang Terdalam Bumi Dibuat oleh Manusia

Fenomena
Sejak 70.000 Tahun Manusia Sudah Gunakan Panah Beracun, Ini Penjelasannya

Sejak 70.000 Tahun Manusia Sudah Gunakan Panah Beracun, Ini Penjelasannya

Fenomena
Planet Luar Tata Surya Bumi Super Paling Ekstrem Ternyata Punya Lautan Lava

Planet Luar Tata Surya Bumi Super Paling Ekstrem Ternyata Punya Lautan Lava

Fenomena
Hutan Hujan Amazon Kena Proyek Pengaspalan, Kerusakan Lingkungan di Depan Mata

Hutan Hujan Amazon Kena Proyek Pengaspalan, Kerusakan Lingkungan di Depan Mata

Fenomena
Gempa Hari Ini: M 5,0 Guncang Sumba Ternyata Sudah 244 Kali Susulan

Gempa Hari Ini: M 5,0 Guncang Sumba Ternyata Sudah 244 Kali Susulan

Fenomena
Istri Adalah Orang Lain yang Kebetulan Diurus Suami, Benarkah?

Istri Adalah Orang Lain yang Kebetulan Diurus Suami, Benarkah?

Oh Begitu
Ilmuwan di Inggris Kembangkan Vaksin Tiruan untuk Lawan Covid-19

Ilmuwan di Inggris Kembangkan Vaksin Tiruan untuk Lawan Covid-19

Fenomena
Misteri Mahluk Berleher Super Panjang Akhirnya Terungkap, Ini Penjelasannya

Misteri Mahluk Berleher Super Panjang Akhirnya Terungkap, Ini Penjelasannya

Fenomena
Ledakan Lebanon, Bagaimana Amonium Nitrat Menghancurkan Kota?

Ledakan Lebanon, Bagaimana Amonium Nitrat Menghancurkan Kota?

Oh Begitu
Sejak 5 Agustus, Rentetan Gempa Sumba Mencapai 112 Kali

Sejak 5 Agustus, Rentetan Gempa Sumba Mencapai 112 Kali

Fenomena
Rentetan 3 Gempa Guncang Sumba NTT, Begini Analisis BMKG

Rentetan 3 Gempa Guncang Sumba NTT, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Banyak Hewan Terancam Punah, Kenapa Ilmuwan Pilih Selamatkan Parasit?

Banyak Hewan Terancam Punah, Kenapa Ilmuwan Pilih Selamatkan Parasit?

Fenomena
Mengapa Zebra Punya Garis-garis Hitam Putih di Tubuh? Ini Penjelasan Sains

Mengapa Zebra Punya Garis-garis Hitam Putih di Tubuh? Ini Penjelasan Sains

Oh Begitu
Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat Dibanding Rapid Test

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat Dibanding Rapid Test

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X