Kompas.com - 11/01/2020, 20:05 WIB
Ilustrasi gempa bumi. AFPIlustrasi gempa bumi.


KOMPAS.com - Isu gempa besar yang maha dahsyat akan terjadi di Selat Makassar berembus santer, karena isu adanya zona megathrust di wilayah itu.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah membantah kabar hoaks tersebut.

Kepala Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono mengatakan akhir-akhir ini ada pemberitaan viral yang menyebutkan bahwa di Selat Makassar terdapat zona megathrust.

"Disebutkan, megathrust ini mampu memicu gempa maha dahsyat. Tentu saja informasi ini tidak benar," tegas dia.

Baca juga: Gempa Hari Ini: M 6,1 Guncang Aceh, Ada Aktivitas di Zona Megathrust

Daryono menjelaskan wilayah Pulau Sulawesi memiliki 48 struktur sesar aktif dan satu zona Megathrust Sulawesi Utara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal itu ditulis dalam buku Peta Sumber dan Bahaya Gempa Indonesia yang diterbitkan Pusat Studi Gempa Nasional (PUSGEN) tahun 2017.

Apa itu Megathrust?

Daryono memaparkan megathrust adalah istilah untuk menyebut sumber gempa di zona penunjaman lempeng, tepatnya lajur subduksi landai dan dangkal.

Zona megathrust di Sulawesi, letaknya berhadapan dengan wilayah pesisir pantai utara Sulawesi Utara, Gorontalo, dan sebagian Sulawesi Tengah bagian utara.

Megathrust Sulawesi Utara merupakan sumber gempa yang berpotensi memicu gempa kuat.

"Di selat Makassar tidak ada aktivitas penunjaman lempeng (Pate subduction), tetapi yang ada adalah sumber gempa Makassar Strait Thrust yang artinya Sesar Naik Selat Makassar," ungkap Daryono.

Baca juga: 2 Gempa Besar Guncang Zona Megathrust Bengkulu, Begini Analisis BMKG

 

Catatan sejarah gempa Pulau Sulawesi

Sulawesi memang merupakan wilayah rawan gempa. Mengingat wilayahnya banyak terdapat sumber gempa.

Kendati demikian, kata Daryono, potensi gempa harus disampaikan kepada masyarakat apa adanya sesuai fakta tidak berlebihan hingga menimbulkan kecemasan masyarakat.

Berdasarkan buku tersebut, catatan sejarah gempa dan tsunami menunjukkan sejak tahun 1800, di Pulau Sulawesi dan sekitarnya sudah terjadi 69 kali gempa merusak dan tsunami.

Gempa merusak terjadi lebih dari 45 kali dan tsunami terjadi lebih dari 24 kali.

"Sebagian besar gempa dan tsunami di Sulawesi dipicu oleh aktivitas sesar aktif, bukan aktivitas zona megathrust," jelas Daryono.

Sedangkan, tsunami yang dipicu Megathrust Sulawesi Utara hanya terjadi empat kali.

Baca juga: Selain Megathrust, Masyarakat Perlu Waspadai 295 Sesar Aktif

Di antaranya Tsunami Utara Gorontalo pada 25 Agustus 1871, Tsunami Tolitoli pada 2 Februari 1904, Tsunami Kwandang Manado pada 29 Januari 1920 dan Tsunami Tolitoli pada 1 Januari 1996 yang menelan sembilan korban jiwa.

Daryono mengimbau agar masyarakat tidak perlu khawatir, meski tinggal di daerah rawan gempa.

Sebab, informasi terkait potensi gempa dan tsunami harus direspon dengan langkah nyata dengan upaya memperkuat mitigasi guna meminimalkan dampak.

Indonesia bukan satu-satunya negara dengan potensi gempa dan tsunami yang tinggi. Masih ada negara-negara seperti Amerika Serikat, Jepang, China dan Selandia Baru.

"Negara-negara tersebut adalah negara rawan gempa dengan sumber gempa yang aktif dan kompleks. Akan tetapi, mereka berusaha memitigasinya hingga mereka menjadi negara maju dan terus berkembang," sambung Daryono.

Baca juga: BMKG: Kabar Gempa Lombok Picu Gempa Megathrust Hoaks

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.