Kompas.com - 05/01/2020, 19:53 WIB

KOMPAS.com – Indonesia tengah dilanda bencana. Beberapa wilayah termasuk Jabodetabek baru saja pulih dari banjir besar. Namun tak hanya Indonesia, negara tetangga Australia juga tengah dilanda bencana.

Gurun, daratan kering, dan cuaca ekstrem membuat Negeri Kanguru identik dengan kebakaran hutan. Namun, kebakaran hutan kali ini disebut-sebut lebih parah dari sebelumnya.

Kebakaran hutan awal 2020 ini bahkan disebut menjadi yang terburuk dalam sejarah Australia. Sampai saat ini, sekitar 15 orang tewas. Ratusan rumah hancur dan jutaan ekor lahan terbakar. New South Wales adalah provinsi yang paling terdampak kebakaran.

Baca juga: Jabodetabek Banjir, BMKG Sebut Ini Baru Permulaan Musim Hujan

Apakah bencana alam ini berkaitan dengan perubahan iklim dan pemanasan global?

Dr Ir Dodo Gunawan, DEA selaku Kepala Pusat Informasi Perubahan Iklim BMKG membenarkan hal tersebut.

“Iya betul, kondisi ekstrem di seluruh belahan bumi ini ada kaitannya dengan perubahan iklim. Kondisi yang kita hadapi saat ini sebagai dampak dari krisis iklim,” tutur Dodo kepada Kompas.com, Minggu (5/1/2020).

Warga tetap beraktivitas meski rumah mereka terendam banjir di wilayah Teluk Gong, Penjaringan, Jakarta Utara, Sabtu (4/1/2020).Hujan lebat di awal tahun membuat kawasan teluk gong masih terendam banjir.KOMPAS.com/M ZAENUDDIN Warga tetap beraktivitas meski rumah mereka terendam banjir di wilayah Teluk Gong, Penjaringan, Jakarta Utara, Sabtu (4/1/2020).Hujan lebat di awal tahun membuat kawasan teluk gong masih terendam banjir.

Krisis iklim

Apa yang dimaksud dengan krisis iklim? Dodo menyebutkan, krisis iklim terjadi apabila kita saat ini tidak bisa mencapai target kesepakatan Paris.

“Untuk mengurangi laju peningkatan emisi gas rumah kaca, yang menyebabkan suhu akan terus meningkat di atas 2 derajat,” tuturnya.

Padahal, lanjut Dodo, ambisi kesepakatan Paris untuk mengurangi laju kenaikan suhu di bawah 2 derajat. Bahkan lebih ambisius, yaitu di bawah 1,5 derajat.

“Dan itu harus dilaksanakan melalui NDC (Nationally Determined Contribution) masing-masing negara,” tambahnya.

Baca juga: Bencana Besar jika Suhu Bumi Naik 2 Derajat Celcius pada 2030

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.