Pentingnya Konseling dengan Psikiater untuk Kesehatan Mental ODHA

Kompas.com - 03/12/2019, 08:06 WIB
Ilustrasi konseling dengan psikiater Ilustrasi konseling dengan psikiater

KOMPAS.com - Orang Dengan HIV/AIDS ( ODHA) sangat perlu mendapat pendampingan psikiatri berupa konseling.

Guru Besar Psikiatri Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Prof Dr dr Tjin Wiguna Sp.KJ, mengatakan, meskipun tidak semua ODHA mengalami gangguan jiwa, tetapi ODHA dan segala hal yang membebaninya sangat berpotensi mengalami gangguan mental.

"Penanganan ODHA yang mengalami gangguan jiwa menjadi sangat penting dilakukan," kata Tjin di IMERI, Jakarta, Senin (2/12/2019).

Baca juga: Nafsiah Mboi: Stigma dan Diskriminasi ODHA Itu Pelanggaran HAM

Pentingnya konseling bagi ODHA

Dijelaskan oleh Tjin, ODHA sangat rentan untuk mengalami gangguan jiwa karena memiliki rahasia dan merasa terbebani dengan rahasianya tersebut.

Rahasia yang dimaksud adalah menolak diri dari kenyataan menjadi salah satu ODHA, dan juga berusaha merahasiakannya dari orang-orang sekitar karena berbagai stigma dan diskriminasi terhadap ODHA yang seringkali terjadi di masyarakat.

Jika tidak mendapati pelayanan jiwa yang tepat, tak sedikit ODHA yang mengasingkan diri dari sosial. Lebih buruk lagi, hal ini memicu keinginan mengakhiri hidup.

Oleh sebab itu, ditegaskan Tjin, ODHA perlu sekali menerima bantuan pelayanan jiwa.

"Lalu kalau ia (ODHA) mendapatkan pelayanan jiwa, seperti konseling agar dapat belajar menerima dirinya sendiri seutuhnya, kemudian bisa beradaptasi dengan dirinya sendiri," ujarnya.

Karena jika dia tidak mampu menjaga rahasianya dan memendam sendiri apapun yang sedang ia rasakan atau alami, lama kelaman dia akan menjadi terbebani.

"Berapa lama sih kita sendiri mampu mengatasi beban? Nah ini karena beban itu kan dipikul oleh dia (ODHA) sendiri setiap hari, kalau tidak ada orang yang memahami dia dan mengerti dia, ya lama-lama dia mengalami gangguan kesehatan dengan jiwanya, dan tidak jarang yang menjadi gangguan jiwa," jelasnya.

Oleh karena sangat penting sekali bagi mereka yang ODHA menerima konseling.

"Ada atau tidak ada (gangguan jiwa saat itu), karena bukan kemudian ada masalah dulu lalu konseling, tapi sebelum ada lah lalu dikonselingkan agar kita ( psikiater) bisa mendampingi dia (ODHA) untuk menghadapi hari-harinya, ya dari hal-hal seperti itu," ucap dia.

Baca juga: Hari AIDS Sedunia, Keberadaan Obat ARV Beri Harapan Hidup ODHA

Hal ini diharapkan agar ODHA mampu mengatasi persoalan dengan dirinya sendiri dengan menerima dengan baik terhadap ketentuan yang ada dan melakukan pengobatan sebaik mungkin.

Lewat konseling, ODHA juga dibantu agar dapat menerima dan lebih percaya diri. Diharapkan melalui konseling, ODHA tidak malu atau cemas terhadap cibiran orang lain mengenai dirinya.

ODHA memiliki hak sama seperti orang lain pada umumnya. Mereka berhak menjalani hidup layak dan baik, tanpa dikucilkan atau dirundung.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X