Kompas.com - 28/11/2019, 10:32 WIB
Gani Nu, sagu bakar makanan khas warga di Lopintol, Raja Ampat. KOMPAS.com/ABBA GABRILLINGani Nu, sagu bakar makanan khas warga di Lopintol, Raja Ampat.

KOMPAS.com - Keragaman pangan Indonesia ternyata masih bisa dieksplore lebih lagi, terutama dari makanan berbahan dasar sagu empulur.

Selain sagu dianggap berpotensi dapat mengatasi kebutuhan pangan di seluruh Indonesia, bahkan juga bisa berkontribusi untuk menjawab kebutuhan pangan dunia.

Namun, masyarakat hanya mengingat sagu sebagai bahan dasar pembuatan Papeda khas Papua, atau hanya menjadi bahan tambahan untuk membuat makanan khas lain seperti Pempek dari Palembang.

Lantas bisakah sagu dijadikan sumber olahan yang beragam?

Baca juga: Sagu Papua untuk Kebutuhan Pangan Indonesia dan Dunia

Menjawab hal itu, Peneliti di Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pascapanen Pertanian, Kementerian Pertanian, Endang Yuli Purwani meyakini, karakteristik rasa dan tekstur dari sagu (pati empulur) sangat mampu untuk dapat dijadikan bahan utama berbagai olahan makanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam anatomi tumbuhan, empulur adalah bagian terdalam dari batang tumbuhan berpembuluh. Empulur biasanya berupa jaringan lunak agak kering, kadang-kadang berongga kecil-kecil.

"Jadi malah rasa hambar dari sagu ini bisa lebih mudah jika diolah dengan berbagai campuran lainnya, selain dari banyak manfaat dari sagu itu sendiri ya," kata Endang dalam acara peluncuran Buku Sagu Papua untuk Dunia di Jakarta, Senin (25/11/2019).

Menurut Endang, saat ini juga sudah banyak alternatif makanan olahan dari sagu yang dapat dinikmati, selain makanan khas Papeda. Banyak restoran juga sudah melek sagu dan membuat aneka makanan dari bahan ini.

Olahan sagu

Ada banyak olahan sagu yang dapat dinikmati, selain makanan khas Papua, Papeda.

Saat ini juga sudah ada banyak restoran yang melek sagu dan membuat aneka kudapan dari bahan satu ini.

Dua makanan tradisional berikut juga menggunakan bahan sagu:

1. Jenang mutiara

Jenang monte atau mutiara, terbuat dari sagu. Jenang monte atau mutiara, terbuat dari sagu.

Beberapa olahan tersebut seperti, sagu mutiara berupa produk sagu yang dijadikan seperti bubur manis dengan disajikan bersama santan dan gula.

2. Kue bagea

Kue Bagea, kue tradisional Maluku berbahan dasar sagu Kue Bagea, kue tradisional Maluku berbahan dasar sagu
Ada pula Kue kering dan biskuit. Masyarakat Maluku membuat kue bagea berbahan dasar sagu yang dicampur dengan kacang kenari.

3. Cookies dan kue basah modern

Maulana, menyiapkan kue pancong untuk para pembeli di Pasar Pusong, Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe, Aceh, Sabtu (21/1/2017). KOMPAS.com/MASRIADI SAMBO Maulana, menyiapkan kue pancong untuk para pembeli di Pasar Pusong, Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe, Aceh, Sabtu (21/1/2017).

Selain dua makanan tradisional di atas, Anita Shinta D dari Ant's Kitchen yang berlokasi di Tangerang Selatan juga telah memproduksi 11 jenis kue berbahan dasar pati sagu dari total 44 jenis kue yang diproduksinya.

"Saya coba buat cookies ya dari bahan sagu dan ternyat itu malah lebih lumer rasanya, dan konsumen saya tidak tahu kalau itu atau tidak sadar gitu kalau itu (cookies) bahannya dari sagu," cerita Anita pada kesempatan yang sama.

Kue basah, seperti kue rangin atau pancong yang banyak dijumpai di Jawa dan Kalimantan dahulunya berasal dari pati sagu, meski saat ini sudah banyak yang diganti dengan tepung beras atau terigu.

Kini, sejumlah pembuat kue telah berkreasi menggunakan pati sagu untuk membuat kue-kue basah seperti brownies, kue lapis, kue ku, bika ambon, hingga kulit lumpia.

4. Mi

Ilustrasi mi sohun Ilustrasi mi sohun

Dalam penggunaan tradisional pati sagu sudah banyak dijadikan bahan untuk membuat mi gelas atau sohun, dan masih dilanjutkan oleh industri terbesar pembuatan mi sohun di Cirebon, Jawa Barat.

"Ragam mi juga sebenarnya sangat bisa sekali ya dibuat dari pati sagu ini, tapi memang tekstur dan rasanya mungkin tidak sama kayak mi yang sering kita makan biasanya saat ini, tapi itu membuktikan bahwa variasinya dari sagu ini sangat berpotensi sekali," ujar Endang.

5. Bakso, sosis, dan nugget

Semangkuk baksoDok. Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Maruf Amin Semangkuk bakso

Bakso, sosis, dan nugget, menjadi jenis makanan kekinian yang banyak digemari masyarakat berbagai kalangan. Oleh berbagai industri makanan, sagu dijadikan bahan utama untuk membuat bakso, sosis dan nugget dengan variasi campuran daging atau ikan.

Baca juga: 3 Kehebatan Sagu Dibanding Nasi, dari Bebas Gluten hingga GI Rendah

6. Kue beras dan kerupuk

Topoki, jajanan Korea yang menjadi salah satu menu andalan di Cooking Oppa. Topoki merupakan kue beras yang dibubuhi saus pedas di atasnya.Dokumentasi Cooking Oppa Topoki, jajanan Korea yang menjadi salah satu menu andalan di Cooking Oppa. Topoki merupakan kue beras yang dibubuhi saus pedas di atasnya.

Kue beras dan kerupuk, pemanfaatan pati sagu sebagai komponen untuk membuat kerupuk ikan telah dipraktikkan sejak dahulu di berbagai daerah, terutama di wilayah Semenanjung Malaysia (Kelantan, Terengganu, dan Pahang).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Varian Beta dan Omicron dari Satu Negara, Mengapa Afrika Rawan Munculnya Varian Baru Covid-19?

Varian Beta dan Omicron dari Satu Negara, Mengapa Afrika Rawan Munculnya Varian Baru Covid-19?

Oh Begitu
Pecahkan Rekor, Wahana Antariksa Parker Ada di Jarak Terdekat dengan Matahari

Pecahkan Rekor, Wahana Antariksa Parker Ada di Jarak Terdekat dengan Matahari

Oh Begitu
BMKG: Bibit Siklon Tropis 94W di Perairan Kamboja Pengaruhi Cuaca Indonesia

BMKG: Bibit Siklon Tropis 94W di Perairan Kamboja Pengaruhi Cuaca Indonesia

Fenomena
Nikel Indonesia Guncang Dunia, Ini Tanaman Penambang Nikel di Sorowako Sulsel

Nikel Indonesia Guncang Dunia, Ini Tanaman Penambang Nikel di Sorowako Sulsel

Oh Begitu
Ada Varian Baru Omicron, Akankah Gelombang 3 Pandemi Terjadi Akhir Tahun Ini?

Ada Varian Baru Omicron, Akankah Gelombang 3 Pandemi Terjadi Akhir Tahun Ini?

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Apa Itu Pneumonia yang Dialami Ameer Azzikra | Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

[POPULER SAINS] Apa Itu Pneumonia yang Dialami Ameer Azzikra | Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.