3 Kehebatan Sagu Dibanding Nasi, dari Bebas Gluten hingga GI Rendah

Kompas.com - 27/11/2019, 13:22 WIB
Papeda, sagu keras makanan khas di Lopintol, Raja Ampat, Papua Barat. KOMPAS.com/ABBA GABRILLINPapeda, sagu keras makanan khas di Lopintol, Raja Ampat, Papua Barat.

KOMPAS.com - Sebagai salah satu sumber pangan dan termasuk keanekaragaman hayati nusantara, sagu ternyata memiliki banyak nutrisi yang sepatutnya dipertimbangkan untuk dikonsumsi kembali.

Peneliti di Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pascapanen Pertanian, Kementerian Pertanian, Endang Yuli Purwani, menjelaskan bahwa sagu sebenarnya bisa menjadi pilihan yang baik karena merupakan pati murni.

Namun, sagu yang dimaksud oleh Endang adalah pati yang berasal dari dalam empulur atau batang tumbuhan yang sering dikenal dengan tumbuhan batang sagu.

"Jika dibandingkan dengan beras. Beras itu ada protein, lemak, mineral, dan sebagainya. Kalau sagu itu sebagai pati murni. Rasanya juga tidak segurih beras atau nasi. Tapi itu jangan dianggap sebagai pembatas, ada keunggulannya," kata Endang dalam acara peluncuran buku Sagu Papua untuk Dunia di Jakarta, Senin (25/11/2019).

Baca juga: Sagu Papua untuk Kebutuhan Pangan Indonesia dan Dunia

Bebas gluten

Gluten merupakan protein yang terdapat di dalam gandum, oat atau barley. Makanan kekinian yang terbuat atau berbahan dasar gandum memiliki kandungan gluten yang tinggi. Padahal, protein ini bisa memicu penyakit coeliac atau celiac (sensistif gluten) pada orang tertentu.

Ketika orang yang menderita celiac mengkonsumsi makanan yang mengandung gluten maka sistem kekebalan tubuhnya akan rusak dan usus kecilnya akan terluka, sehingga menyebabkan masalah seperti diare, kembung, penurunan berat badan, bahkan pendarahan.

"(Sagu) Ini baik untuk mereka yang sensitif terhadap gluten, karena makan makanan yang berbahan dasar gandum misalnya itu justru bahaya karena kandungan gluten dari gandum itu tinggi," kata Endang.

Di Amerika Serikat, beberapa studi menunjukkan bahwa negara tersebut menjadi negara yang paling tinggi mengalami kasus alergi gluten. Individu yang mengalami celiac mencapai tiga juta orang atau sekitar satu persen dari populasi total.

Bahkan, penelitian tahun 2017 menunjukkan bahwa masyarakat Amerika yang sudah menerapkan diet bebas gluten karena sensitif terhadap protein ini mencapai 33 persen.

Sementara, di Indonesia sendiri hingga saat ini belum penelitian terhadap orang yang mengalami celiac (alergi gluten).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X