Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/11/2019, 08:03 WIB

KOMPAS.com - Sebagian besar orang memang memiliki warna kulit yang rata. Namun, tak jarang juga kita melihat ada orang dengan warna kulit tidak rata, di mana ada bagian-bagian tubuh yang warna kulitnya seperti bercak putih susu.

Bercak putih tidak rata pada kulit bukan panu. Itu adalah penyakit kulit bernama vitiligo.

Untuk diketahui, vitiligo bukanlah penyakit kulit menular dan berbahaya.

Namun, bila tidak ditangani dengan tepat, vitiligo dapat menyerang bagian kulit lain dan menurunkan kualitas hidup penderitanya.

Baca juga: Penyakit Kulit Kim Kardashian Kambuh karena Stres?

Apa itu vitiligo?

Dokter kulit di Klinik Pramudia, dr Dian Pratiwi SpKK, FINSDV, FAADV mengatakan, vitiligo merupakan penyakit kulit akibat kurangnya pigmen melanin dalam tubuh. Hal ini membuat sebagian kulit berwarna putih susu, tapi tidak rata.

Prevalensi vitiligo berkisar 0,5 sampai 2 persen dari populasi di seluruh dunia. Sementara itu, perbandingan prevalensi antara wanita dan pria hampir sama.

Untuk diketahui, pigmen adalah zat warna tubuh yang bertugas memberi warna untuk kulit, mata, dan rambut. Sementara, melanosit adalah sel-sel pembentuk pigmen melanin.

"Warna kulit manusia dipengaruhi oleh pigmen bernama melanin. Pada penyakit vitiligo, sel-sel pembentuk melanin yaitu melanosit berhenti berfungsi memproduksi melanin," kata dokter yang akrab disapa Helen ini di Jakarta, Rabu (20/11/2019).

Lantas, kenapa produksi melanosit bisa berhenti?

Penyebab berhentinya produksi melanosit dapat disebabkan oleh beberapa faktor, seperti genetik atau keturunan, penyakit autoimun, dan faktor eksternal lain seperti terbakar sinar matahari atau bahan kimia yang memiliki sifat antimelanosit.

"Penyebab pasti Vitiligo masih belum sepenuhnya dipahami, tetapi semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa berbagai mekanisme seperti kelainan metabolik, stres oksidatif, respon autoimun, dan faktor genetik berkontribusi pada timbulnya Vitiligo," ujarnya.

Meski vitiligo tidak mengancam jiwa, tidak menular, dan tidak ada gejala yang dirasakan, tapi penyakit ini dapat mengganggu psikologis penderita.

"Tetapi efek Vitiligo dapat mengganggu secara kosmetik dan psikologis, seperti kurang percaya diri, citra tubuh yang buruk, stress dan efek negatif lainnya," tutur Helen.

Baca juga: Dermatitis Seboroik Diduga Bikin Kulit Mizyan Seperti Plastik, Apa Itu?

Dalam kesempatan ini, Helen mengingatkan agar kita tidak menghindari penderita vitiligo karena penyakit ini tidak menular.

Begitu juga terhadap Anda yang mengalami Vitiligo, meskipun penyakit ini tidak dapat disembuhkan secara permanen, tapi banyak terapi yang bisa dilakukan untuk membantu menghambat penyebarannya dan trauma kulit yang dialami.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+