Kompas.com - 15/11/2019, 08:04 WIB
Gempa tektonik M 7,1 mengguncang wilayah Maluku Utara pada Kamis, (14/11/2019) pukul 23.17.41 WIB. BMKG sempat mengeluarkan peringatan waspada tsunami, yang kemudian dinyatakan berakhir pada Jumat (15/11/2019) pukul 1.45 WIB. Gempa tektonik M 7,1 mengguncang wilayah Maluku Utara pada Kamis, (14/11/2019) pukul 23.17.41 WIB. BMKG sempat mengeluarkan peringatan waspada tsunami, yang kemudian dinyatakan berakhir pada Jumat (15/11/2019) pukul 1.45 WIB.

KOMPAS.com - Kamis (14/11/2019) pukul 23.17.41 WIB wilayah Maluku Utara diguncang gempa tektonik.

Hasil analisis BMKG menunjukkan informasi awal gempa ini memiliki magnitudo M 7,4 dengan kedalaman 10 km yang selanjutnya dimutakhiran menjadi magnitudo M 7,1.

Episenter terletak pada koordinat 1,67 LU dan 126,39 BT, tepatnya di laut pada jarak 134 km arah Barat Laut Jailolo, Halmahera Barat, Maluku Utara kedalaman 73 km.

Gempa ini merupakan jenis gempa menengah akibat adanya deformasi atau penyesaran dalam Lempeng Laut Maluku.

Baca juga: Gempa Hari Ini: M 5,0 Guncang Bali Utara, Kabar Ada Tsunami Hoaks

Hasil pemodelan menunjukkan gempa ini berpotensi tsunami dengan status ancaman waspada, dengan estimasi tinggi tsunami kurang dari 0,5 m untuk daerah Minahasa Utara Bagian Selatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Disampaikan Kepala pusat gempabumi dan tsunami BMKG, Rahmat Triyono ST Sipl Seis MSc, peringatan potensi tsunami itu dilakukan dengan melihat hasil monitoring perubahan muka air laut di daerah terdekat dengan sumber gempa.

Berdasarkan monitoring muka air laut (Tide Gauge) menunjukkan adanya perubahan muka air laut di Ternate setinggi 6 cm (23.43 WIB), Jailolo setinggi 9 cm (23.43 WIB) dan Bitung setinggi 10 cm pada tanggal 15 November 2019 (00.08 WIB).

Peringatan Dini Tsunami ini dinyatakan berakhir pada hari Jum’at 15 November 2019 pukul 01.45 WIB.

Analisis gempa

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi menengah akibat adanya deformasi atau penyesaran dalam Lempeng Laut Maluku.

"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi ini memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault)," ujar Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Rahmat Triyono, melalui siaran pers BMKG.

Guncangan gempa dirasakan di Bitung dan Manado IV-V MMI dimana guncangan dirasakan oleh hampir semua orang. Gempa juga dirasakan di Gorontalo, Halmahera, dan Ternate.

"Getarannya dirasakan hampir semua penduduk, orang banyak terbangun," kata dia.

Selain itu guncangan gempa bumi juga dirasakan di daerah Gorontalo dan Ternate III-IV MMI, dirasakan oleh orang banyak di dalam rumah.

"Serta di Buol II MMI, getaran dirasakan oleh beberapa orang dan benda-benda ringan yang digantung bergoyang," tuturnya.

Laporan sementara ada kerusakan ringan pada beberapa bangunan rumah di Manado.

Baca juga: Gempa Hari Ini: M5,1 Guncang Ambon, Susulan Gempa September

Gempa susulan dan imbauan

Gempa susulan setelah gempa bermagnitudo 7.1 mengguncang Maluku Utara.BMKG Gempa susulan setelah gempa bermagnitudo 7.1 mengguncang Maluku Utara.

Hingga pukul 6.59 WIB, Daryono selaku Kepala Bidang Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG mengatakan, telah terjadi 74 aktivitas gempa susulan (aftershocks) di Laut Maluku utara pasca gempa utama M 7,1.

"Susulan dengan kekuatan di atas M 5.0 ada 11 kali gempa. Gempa susulan paling kuat M 5,9," kata Daryono kepada Kompas.com.

Puluhan gempa susulan setelah gempa besar utama adalah sesuatu yang wajar.

Daryono mengatakan, karena peringatan dini tsunami sudah dicabut, masyarakat diimbau tenang dan dapat melakukan aktivitas seperti biasa.

"Masyarakat tetap tenang, pasti sudah aman, warning sudah di akhiri. Masyarakat supaya beraktivitas seperti biasa," tutup Daryono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.