Kompas.com - 01/11/2019, 12:03 WIB

KOMPAS.com - Narsisistik atau Narcissistic Personality Disorder adalah sebuah penyakit kepribadian di mana seseorang terlalu mencintai diri sendiri, selalu ingin dipuji, dan kurang memahami perasaan orang lain.

Seseorang yang memiliki gangguan narsistik cenderung lebih suka mementingkan diri sendiri, tidak dapat menerima kritik, dan selalu ingin dikagumi atau dipuji.

Studi menunjukkan, 6,2 persen responden dalam sebuah kelompok penelitian memiliki kelainan narsisistik.

Dilansir dari Medical News Today, narsisistik merupakan gangguan spektrum.

Baca juga: Mengenal Ciri Gangguan Kepribadian Narsistik

"Narsisistik merupakan bagian dari sisi gelap yang termasuk dalam Machiavelisme (paham yang mengatakan apapun demi pemerintah dan negara selalu benar), psikopatis, dan sadisme," kata Dosen Sekolah Psikologi Queen’s University Belfast Inggris Kostas Papageorgiou.

Menurut Papageorgiou, narsisistik dibagi menjadi dua yaitu kuat dan lemah.

Narsistik lemah cenderung lebih defensif dan memandang perilaku orang lain sebagai musuh.

Sedangkan narsisis yang kuat biasanya memiliki perasaan penting yang terlalu besar dan keasyikan dengan status dan kekuasaan.

Meski dianggap buruk, tapi Papageorgiou tertarik untuk menelusuri dampak positif dari gangguan narsistik untuk membantu meningkatkan kondisi psikologis seseorang.

Papageorgiou dan rekannya akhir-akhir ini menerbitkan dua makalah penelitian yang menunjukkan bahwa orang-orang dengan narsisme kuat tampaknya memiliki ketahanan yang lebih besar terhadap stres dan kecil kemungkinannya mengalami depresi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

Oh Begitu
Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.