Memaknai Sumpah Pemuda di Masa Kini dari Kacamata Sejarawan

Kompas.com - 29/10/2019, 09:19 WIB
Nadiem Makarim saat memberikan pidato di Upacara Hari Peringatan Sumpah Pemuda di kantor Kemendikbud di Jakarta, Senin (28/10/2019). YouTube/KemendikbudRINadiem Makarim saat memberikan pidato di Upacara Hari Peringatan Sumpah Pemuda di kantor Kemendikbud di Jakarta, Senin (28/10/2019).

KOMPAS.com - Kemarin (28/10/2019) kita baru saja memperingati Hari Sumpah Pemuda. Menurut sejarawan, Hari Sumpah Pemuda merupakan pengingat bagi kita semua bahwa perjuangan belum selesai.

Hayu Adi Darmarastri, Dosen Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Sebelas Maret (UNS) Surakarta mengatakan, perjuangan pemuda di masa lalu dan kini memang berbeda tapi tetap memiliki tujuan yang sama, yakni menjaga kesatuan dan persatuan Indonesia.

Sumpah Pemuda yang digaungkan pada 28 Oktober 1928 di Batavia (Jakarta) merupakan tonggak utama dalam sejarah pergerakan kemerdekaan Indonesia.

Sumpah Pemuda merupakan keputusan Kongres Pemuda Kedua yang saat itu diselenggarakan selama dua hari, yakni 27-28 Oktober 1928.

Baca juga: Pimpin Upacara Sumpah Pemuda, Menkes Singgung Revolusi Mental

Ikrar ini dianggap sebagai kristalisasi semangat untuk menegaskan cita-cita berdirinya negara Indonesia.

Ada tiga cita-cita yang terkandung dalam Sumpah Pemuda, yakni menginginkan "tanah air Indonesia", "bangsa Indonesia", dan "bahasa Indonesia".

Berikut ini adalah bunyi tiga keputusan kongres tersebut sebagaimana tercantum pada prasasti di dinding Museum Sumpah Pemuda. Penulisan menggunakan ejaan van Ophuysen.

Pertama:
Kami poetra dan poetri Indonesia, mengakoe bertoempah darah jang satoe, tanah Indonesia.
Kedoea:
Kami poetra dan poetri Indonesia mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia.
Ketiga:
Kami poetra dan poetri Indonesia mendjoendjoeng bahasa persatoean, bahasa Indonesia.

Memaknai Sumpah Pemuda

Menurut Hayu, Sumpah Pemuda dapat dimaknai dari periode dulu dan sekarang.

"Kalau tahun 1928, (Sumpah Pemuda) jelas untuk persatuan karena saat itu masih kesukuan, belum bersatu, belum merdeka," ujar Hayu dihubungi melalui sambungan telepon, Senin malam (28/10/2019).

Di masa ini, menurut Hayu, Sumpah Pemuda merupakan ikrar untuk membakar semangat para pemuda agar bersatu mencapai tujuan bersama, yakni membuat Indonesia merdeka.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X