Lawan Asma, Zaskia Adya Mecca Sedih Nebulizer Langka di Puskesmas

Kompas.com - 16/10/2019, 17:03 WIB
Zaskia Adya Mecca saat ditemui di kawasan Cipete, Jakarta Selatan, Kamis (15/7/2019). KOMPAS.com/IRA GITAZaskia Adya Mecca saat ditemui di kawasan Cipete, Jakarta Selatan, Kamis (15/7/2019).

KOMPAS.com - Menyoal penyakit asma, Zaskia Adya Mecca sangat menyayangkan bahwa tidak semua pusat pelayanan kesehatan primer atau puskesmas memiliki nebulizer sebagai pertolongan pertama penderita asma.

Nebuliser atau nebulizer merupakan alat yang digunakan untuk memasukkan obat dalam bentuk uap untuk dihirup ke dalam paru-paru. Nebulizer biasa digunakan untuk pengobatan fibrosis sistik, asma, PPOK dan penyakit pernapasan lainnya.

Keprihatinan Zaskia muncul setelah dia ikut program riset intervensi kesenjangan penyakit asma di sejumlah puskesmas Indonesia bersama HOPE Project Indonesia, Kementerian Kesehatan, UGM dan Heart Lung Indonesia.

"Aku agak sedih waktu diajak lihat puskesmas dan kaget ya, tahu kalau masih banyak puskesmas ngasih obat oral ke pasien asma, bukan nebulizer," kata Zaskia di Jakarta, Senin (14/10/2019).

Baca juga: Kisah Zaskia Adya Mecca Rawat Tiga Anak yang Memiliki Asma

Obat oral merupakan jenis obat yang dikonsumsi melalui obat, biasanya berupa pil atau tablet. Jenis obat inilah yang paling umum dikonsumsi pasien asma di Indonesia.

Perbedaan obat oral dan nebulizer

Menurut Zaskia yang memiliki pengalaman merawat tiga orang anak dengan riwayat asma, ada perbedaan obat oral dengan nebulizer.

"Anak-anak saya dikasih obat (oral), kalau (saat) dinebu (nebulizer) tidak work," imbuh dia.

Zaskia bercerita, ketika dirinya tidak tahu beda obat oral dan nebulizer, dia bertanya ke dokter asma yang merawat anak-anaknya, 'kenapa saat anak asma tidak diberi obat oral saja supaya lebih simpel dibanding harus pakai nebulizer'.

Saat itu dokternya menerangkan, bila obat dikonsumsi dalam waktu jangka panjang, lebih baik menggunakan dosis ringan seperti nebulizer.

"Makanya pakai nebulizer dulu, baru nanti diikuti obat oral yang diresepkan, biar tidak salah, karena penyakit asma ini penyakit yang serius loh, enggak sepele," tuturnya.

Baca juga: Asma, Penyakit Tidak Menular yang Paling Banyak Diidap Orang Indonesia

Karena itu, Zaskia berharap pemerintah juga dapat mendukung fasilitas nebulizer di seluruh pelayanan kesehatan, terutama puskesmas.

Ini karena puskesmas merupakan pusat layanan kesehatan yang paling mudah dijangkau masyarakat dan biasanya jadi tempat yang pertama dikunjungi masyarakat sebelum dirujuk ke rumah sakit.

"Juga kalau untuk pribadi, beli nebulizer sendiri. Harganya engak mahal kok, ada yang Rp 300 ribu, paling mahal ada yang Rp 700 ribu dan itu lebih murah jika dibandingkan harus terus-menerus ke puskesmas atau rumah sakit," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X