Kompas.com - 08/10/2019, 18:33 WIB

KOMPAS.com - Hadiah Nobel Kedokteran tahun 2019 diberikan kepada William Kaelin Jr, Sir Peter Ratcliffe, dan Gregg Semenza. Ketiganya mengungkap bagaimana sel manusia beradaptasi terhadap perubahan tingkat oksigen di dalam tubuh.

"Penemuan trio ilmuwan ini membuka jalan untuk memerangi anemia, kanker, dan banyak penyakit lain," ungkap anggota komite Nobel ketika mengumumkan penghargaan tersebut di Karolinska Institute, Stockholm, Senin (7/10/2019), seperti diwartakan CNN.

Sudah lama kita tahu oksigen merupakan zat penting untuk kehidupan. Semua makhluk butuh oksigen untuk hidup, tapi bagaimana sel tubuh bekerja dan bereaksi terhadap perbedaan level oksigen tak ada yang mengetahuinya.

Salah satu anggota komite Nobel Randall Johnson mendeskripsikan penemuan Willian Kaelin dan timnya sebagai buka panduan penting yang nantinya harus dipelajari anak-anak di seluruh dunia.

Baca juga: Bermain Cahaya, 3 Ilmuwan Menangkan Penghargaan Nobel Fisika 2018

"Ini adalah ilmu biologi dasar yang harus dipelajari semua siswa pada usia 12-13 tahun atau mungkin lebih muda. Anak-anak harus tahu bagaimana proses sel bekerja," ujar Johnson.

Kenapa mereka patut mendapat penghargaan Nobel?

Oksigen merupakan sumber kehidupan organisme hidup.

Menurut Dr. George Daley, dekan Fakultas Kedokteran Harvard, tanpa oksigen sel tidak bisa bertahan hidup. Namun kebanyakan atau kekurangan oksigen juga bisa mengancam nyawa makhluk hidup.

"Ketiga peneliti ini mencoba menjawab pertanyaan, bagaimana sel mengatur respons tersebut," ungkap Daley, dilansir New York Times, Senin (7/10/2019).

Para peneliti berhasil mengungkap respons genetik dengan sangat rinci terhadap perubahan kadar oksigen yang memungkinkan sel-sel dalam tubuh manusia dan hewan merasakan dan merespons fluktuasi, menambah dan mengurangi kadar oksigen yang diterima tubuh.

Kaelin dan timnya sudah mempelajari topik ini selama lebih dari dua dekade untuk menentukan bagaimana sel dapat bereaksi dan beradaptasi dengan perubahan ketersediaan oksigen.

Ketiga ilmuwan mengidentifikasi mekanisme molekuler yang mengatur aktivitas gen dalam menghadapi berbagai tingkat oksigen.

Baca juga: Ig Nobel 2018: Naiklah Roller Coaster untuk Sembuhkan Batu Ginjal

Johnson mengatakan, hal ini penting ketika tubuh beradaptasi berada di ketinggian tertentu atau bagaimana sel kanker bekerja dalam membajak oksigen.

Menurut Johnson, ketiga ilmuwan itu berhak mendapat Penghargaan Nobel Kedokteran karena bisa menyajikan riset yang lengkap dan jelas.

"Lewat studi yang sangat jelas ini kita dapat memahami peralihan biologis mendasar yang benar-benar memengaruhi seluruh kehidupan makhluk hidup yang menghirup oksigen," tutup Johnson.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cacar Monyet Ditemukan di Belasan Negara, WHO Lakukan Penyelidikan Epidemiologi

Cacar Monyet Ditemukan di Belasan Negara, WHO Lakukan Penyelidikan Epidemiologi

Kita
5 Makanan dan Minuman yang Buruk untuk Gigi

5 Makanan dan Minuman yang Buruk untuk Gigi

Oh Begitu
Peneliti Amerika Serikat Temukan Pengobatan Potensial Diabetes Tipe 1, Seperti Apa?

Peneliti Amerika Serikat Temukan Pengobatan Potensial Diabetes Tipe 1, Seperti Apa?

Oh Begitu
4 Cara Efektif Menurunkan Berat Badan dengan Bersepeda

4 Cara Efektif Menurunkan Berat Badan dengan Bersepeda

Kita
Wahana Antariksa Voyager 1 Kirim Data Misterius, Bikin Ilmuwan Bingung

Wahana Antariksa Voyager 1 Kirim Data Misterius, Bikin Ilmuwan Bingung

Oh Begitu
Studi: Lumba-lumba Gunakan Terumbu Karang untuk Obati Penyakit Kulit

Studi: Lumba-lumba Gunakan Terumbu Karang untuk Obati Penyakit Kulit

Oh Begitu
WHO Laporkan Cacar Monyet Sudah Teridentifikasi di 12 Negara, Mana Saja?

WHO Laporkan Cacar Monyet Sudah Teridentifikasi di 12 Negara, Mana Saja?

Kita
Temuan Batu Alien di Mesir, Peneliti Sebut Berasal dari Supernova Langka

Temuan Batu Alien di Mesir, Peneliti Sebut Berasal dari Supernova Langka

Oh Begitu
Asteroid Sebesar Empat Kali Gedung Empire State Melesat ke Arah Bumi pada 27 Mei 2022

Asteroid Sebesar Empat Kali Gedung Empire State Melesat ke Arah Bumi pada 27 Mei 2022

Fenomena
5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

Oh Begitu
Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Oh Begitu
Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Oh Begitu
Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Fenomena
CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

Oh Begitu
Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.