Kompas.com - 05/10/2019, 19:32 WIB

Tanggapan ahli vulkanologi Indonesia

Kompas.com menghubungi ahli vulkanologi Surono dan meminta pendapatnya terhadap temuan baru tersebut. Secara spesifik, kami juga bertanya apakah temuan itu berguna sebagai masukan untuk sistem peringatan dini bencana.

Surono menyangsikan adanya manfaat tersebut. Pasalnya, menurut dia, tidak ada yang bisa benar-benar memprediksi tanda-tanda sebuah letusan, longsor, tsunami, dan bencana alam lainnya.

"Memangnya (peneliti) Jerman pernah pantau aktivitas gunung api atau daerah rawan longsor hingga (memberi) peringatan kapan akan terjadi letusan atau longsoran? Semua bisa bilang ini dan itu, setelah terjadi. Sebelumnya, memangnya bisa?" kata Surono lewat pesan teks, Jumat (5/10/2019).

Surono memberi contoh kejadian erupsi Gunung Kelud tahun 2007. Selama lebih dari 100 tahun sejak 1990, letusan Kelud selalu bersifat eksplosif. Namun dalam kejadian 2007, letusannya ternyata efusif, padahal tanda-tandanya mirip.

"Semua tanda-tanda (jelang letusan 2007) sama seperti jelang letusan eksplosif 1990. Ketahuan (begitu) dan semua ngomong bla bla bla (soal) penyebab letusan efusif setelah itu terjadi," ungkapnya.

Selain itu, peringatan dini tsunami yang dikeluarkan BMKG hanya berdasarkan ciri khusus sebuah gempa, yakni gempa di laut dengan kekuatan lebih dari M 5,0 dan kedalaman kurang dari 10 kilometer.

Sejauh pengamatan Surono, sulit memastikan apakah gejala terkait GAK adalah pertanda runtuhan atau akvitas vulkanik.

"Data GAK sulit untuk dibedakan, itu aktivitas vulkanik atau tanda-tanda (akan) longsor," jelasnya.

Sebagai ahli vulkanologi, Surono berpengalaman mengamati aktivitas gunung api dan gerakan tanah longsor. Menurut dia, sulit untuk benar-benar tahu kapan dan berapa volume longsor yang akan terjadi.

Baginya, yang terpenting adalah memberi keputusan yang tepat bagi masyarakat di sekitar lokasi bakal bencana.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber PHYSORG
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.