Peneliti LIPI: Karhutla di Sumatera dan Kalimantan Buatan Manusia

Kompas.com - 26/09/2019, 20:30 WIB
Hingga kini, tercatat tiga perusahaan yang izinnya telah dicabut, yakni PT Hutani Sola Lestari, PT. Mega Alam Sentosa dan PT. Dyera Hutan Lestari Anton Raharjo/Anadolu Agency via Getty ImagesHingga kini, tercatat tiga perusahaan yang izinnya telah dicabut, yakni PT Hutani Sola Lestari, PT. Mega Alam Sentosa dan PT. Dyera Hutan Lestari

KOMPAS.com – Kebakaran hutan dan lahan ( karhutla) yang terjadi di Sumatera dan Kalimantan menimbulkan permasalahan di berbagai aspek. Wilayah yang mengalami karhutla seperti Riau, Jambi, Sumatera Selatan, dan Kalimantan memang dipenuhi lahan gambut. Daerah-daerah seperti ini berpotensi lebih besar untuk terbakar terutama saat musim kemarau tiba.

Namun, kebakaran di wilayah-wilayah tersebut bukanlah terjadi karena faktor alam. Hal itu diungkapkan Kepala Pusat Penelitian Geoteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Eko Yulianto.

“Bencana kebakaran di lahan gambut bukan terjadi karena faktor alam,” tuturnya di Bandung beberapa waktu lalu.

Baca juga: Selain Manusia, Orangutan juga Terkena ISPA Gara-gara Karhutla

Eko mengumpamakan lahan gambut sebagai spons yang terbuat dari sisa-sisa tumbuhan yang menyimpan karbon alami, sehingga tidak mudah lepas di udara dan menyerap banyak air.

“Lahan gambut tidak pernah kering walaupun pada musim kemarau. Namun ketika air di permukaan gambut dikeluarkan, lahan akan sangat mudah terbakar,” tuturnya.

Api yang memantik kebakaran di lahan gambut, menurut Eko, bukan berasal dari api alam seperti gunung berapi dan petir. Sebagian besar lahan gambut di Indonesia jauh dari gunung berapi, sementara petir terjadi di musim hujan.

Lalu apa alasan lahan gambut bisa terbakar?

“Pertama, lahan gambut itu sudah sengaja dikeringkan setidaknya pada bagian atasnya. Kedua, ada manusia yang memantik api di permukaan gambut kering ini,” tutur dia.

Perkebunan Sawit

Untuk apa lahan sengaja dikeringkan pada bagian atasnya? Eko menjelaskan, hal ini kerap dilakukan untuk membuat lahan pertanian dan perkebunan baru. Termasuk kelapa sawit, yang menimbulkan kontroversi tak berujung di antara para pegiat lingkungan.

“Sejak pertengahan dekade pertama abad 21, banyak sekali lahan gambut di Kalimantan dan Sumatera dialihfungsikan menjadi perkebunan sawit,” tutur Eko kepada Kompas.com, Kamis (26/9/2019).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X