9 Fakta tentang Tangan Kidal, Tubuh Atletis hingga Kecenderungan Gay

Kompas.com - 07/09/2019, 17:04 WIB
Ilustrasi kidal everydayplusIlustrasi kidal

KOMPAS.com - Pengguna tangan kidal menjadi umum di masyarakat. Tak jarang mereka yang bertangan kidal begitu ahli dalam suatu bidang.

Dilansir dari mnn.com, Kamis (5/9/2019), sekitar 10 persen dari populasi manusia di dunia adalah kidal. Orang-orang kidal selalu menjadi teka-teki bagi para peneliti. 

Meski begitu, para ilmuwan menemukan beberapa karakteristik orang bertangan kidal. Karakteristik ini berbeda dengan mayoritas manusia lainnya yang menggunakan tangan kanan. 

1. Tubuh atletis

Mungkin Anda sering menonton pertandingan olahraga yang menggunakan tangan, termasuk bulutangkis, dengan atlet bertangan kidal sebagai pemain utama. 

Menurut sebuah penelitian dari Northwestern University, orang kidal adalah hasil dari keseimbangan antara kerjasama dan kompetisi dalam evolusi manusia.

Ilmuwan Northwestern juga membangun model matematika yang dapat memprediksi secara akurat persentase orang kidal dalam suatu kelompok - manusia, burung beo, pemain baseball, atlet golf - berdasarkan tingkat kerjasama dan kompetisi dalam interaksi sosial.

Mereka mengklaim model yang mereka gunakan tersebut secara akurat memprediksi jumlah atlet kidal dalam baseball, tinju, hoki, anggar, dan tenis meja - di mana cakar kuda bernomor jauh di atas 10 persen (dan hingga 50 persen untuk pemain baseball).

2. Cenderung berwajah ramping

Menurut sebuah penelitian, 25 persen dari orang-orang dengan wajah yang lebih rendah dan ramping cenderung kidal. Orang-orang yang memiliki rahang ramping juga lebih rentan terhadap tuberkulosis.

3. Pandai matematika

Pernahkah memperhatikan orang kidal di sekitar Anda yang cepat paham dengan aritmatika?  Sebuah studi menemukan "korelasi moderat, namun signifikan" antara keduanya.

Penelitian dilakukan terhadap 2.300 siswa di Italia antara usia 6-17 tahun yang diminta menyelesaikan tugas matematika sederhana dan pemecahan masalah. Hasilnya, skor matematika yang diperoleh oleh orang kidal mencapai 5 persen hingga 10 persen lebih tinggi.

Pada sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Neuropsychology menemukan bahwa orang-orang kidal lebih mungkin memiliki koneksi yang lebih cepat antara belahan otak kanan dan kiri, yang berarti mereka memproses informasi lebih cepat.

Para peneliti mengatakan ini bisa menjadi keterampilan yang bermanfaat di bidang-bidang seperti video game atau olahraga.

4. Struktur otak yang berbeda

Dalam sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Brain, para ilmuwan mengidentifikasi gen yang terkait dengan kidal dan menemukan bahwa genetika yang terkait dengan menjadi kidal menghasilkan perbedaan dalam struktur otak.

Para peneliti mengatakan perbedaan itu mungkin berarti bahwa orang kidal mungkin memiliki keterampilan verbal yang lebih baik.

5. Rentan sakit

Orang-orang dengan tangan kidal sedikit lebih rentan terhadap alergi, migrain dan beberapa penyakit. Orang kidal mungkin memiliki keunggulan dalam pertarungan, namun mungkin memiliki kelemahan di bidang lain.

Sebagai contoh, penelitian ini menemukan bahwa orang kidal mungkin memiliki kecenderungan alergi lebih awal dalam kehidupan.

Dan The New York Times melaporkan serangkaian studi yang menunjukkan bahwa orang kidal lebih mungkin menderita ketidakmampuan belajar, gagap, dan sakit kepala migrain.

Menurut temuan terbaru, penyakit autoimun seperti kolitis ulserativa, miastenia gravis dan seliaka lebih rentan dialami orang kidal. 

6. Merasakan dan mengekspresikan emosi secara berbeda

Kembali ke belahan otak, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PLoS ONE menemukan bahwa orang kidal memotivasi motivasi di sisi kanan otak, sedangkan orang yang kidal memiliki aktivitas motivasi di sisi kiri.

Temuan ini dapat mempengaruhi bagaimana gangguan mood diperlakukan, di mana otak kiri dirangsang.

“Mengingat apa yang kami tunjukkan di sini, perawatan ini, yang membantu orang yang kidal, mungkin merugikan orang yang kidal - kebalikan dari apa yang mereka butuhkan,” kata salah satu penulis penelitian, psikolog Geoffrey Brookshire.

7. Pria gay biasanya kidal

Sebuah studi mengevaluasi sejumlah besar pria dan wanita heteroseksual dan homoseksual pada sifat kidal dan kepribadian yang berhubungan dengan gender.

Inilah yang mereka temukan bahwa laki-laki homoseksual memiliki peluang 82 persen lebih besar untuk menjadi tidak kidal daripada laki-laki heteroseksual, perbedaan yang signifikan secara statistik.

Sedangkan perempuan homoseksual memiliki peluang 22 persen lebih besar untuk menjadi tidak kidal daripada perempuan heteroseksual.

8. Minum lebih sering

Jika Anda pernah mendengar bahwa kidal lebih cenderung menjadi pecandu alkohol, itu hanya mitos.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam British Journal of Health Psychology menemukan bahwa orang-orang kidal cenderung lebih sering minum.

9. Berpengaruh dari sumsum tulang belakang

Ada beberapa teori tentang apa yang menentukan preferensi kita untuk kidal. Selama beberapa dekade terakhir, para peneliti telah sepakat bahwa kidal ditentukan dalam rahim.

Para ilmuwan sebelumnya berpikir bahwa perbedaan genetik antara belahan otak yang memutuskan apakah seseorang dilahirkan dengan tangan kanan atau kidal, seperti dikutip dari Business Insider.

Tetapi sebuah penelitian yang diterbitkan di eLife menemukan bahwa jawaban penyebab kidal bisa terletak pada sumsum tulang belakang.

Para peneliti menemukan bahwa meskipun korteks motorik di otak dan sumsum tulang belakang belum terhubung, hingga sekitar 15 minggu bayi tumbuh dan membuat gerakan.

Bayi itu telah memilih tangan favoritnya sejak dini, membuat para peneliti percaya bahwa kuncinya terletak pada sumsum tulang belakang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Mnn.com

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X