Padamnya Bersamaan, Kenapa Listrik Sebagian Jawa Tak Menyala Serempak?

Kompas.com - 07/08/2019, 12:40 WIB
Ilustrasi listrik, meteran listrik ShutterstockIlustrasi listrik, meteran listrik

KOMPAS.com - Pakar ekonomi dan energi Universitas Gadjah Mada (UGM) Fahmy Radhi mengatakan, proses penyalaan listrik di Jakarta, Jawa Barat, dan Banten tidak terjadi secara serempak untuk mengurangi risiko bahaya lain.

Risiko lain yang dimaksud Fahmy adalah, bila jaringan listrik dinyalakan serempak, justru akan menimbulkan kerusakan jaringan dan menyebabkan pemadaman di wilayah lain. Hal ini karena adanya ketidakseimbangan daya listrik.

Seperti kita tahu, listrik di DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Banten padam serentak pada Minggu (4/8/2019) siang.

Namun, untuk proses penyalaan listrik antara satu daerah dengan daerah lain berbeda. Hal ini mengakibatkan, ada daerah yang merasakan pemadaman listrik selama 7-8 jam, ada yang 12 jam, ada juga yang 24 jam atau lebih.

Baca juga: Pohon Sengon Dituding Picu Pemadaman Listrik Massal, Ini Kata Ahli

Perlu waktu

Fahmy menjelaskan, jaringan listrik Jawa Bali menggunakan Pembangkit Listrik Tenaga Uap ( PLTU).

Nah, untuk menghidupkan jaringan yang mengalami blackout atau pemadaman listrik, tidak bisa dilakukan secara langsung.

"Selain berisiko menimbulkan bahaya di tempat lain, PLTU membutuhkan waktu untuk menghasilkan uap kembali agar bisa menggerakkan turbin dan akhirnya menghasilkan listrik," jelas Fahmy dihubungi Kompas.com, Rabu (7/8/2019).

Secara teoritis, proses PLTU dihidupkan sampai menghasilkan listrik kembali membutuhkan waktu sekitar delapan jam.

Hal inilah yang membuat penyalaan listrik kemarin rata-rata delapan jam.

Sementara untuk daerah lain yang listrik menyala lebih dari delapan jam, Fahmy menuturkan hal ini kemungkinan besar karena otoritas terkait mempertimbangkan daerah mana yang menjadi prioritas untuk dihidupkan terlebih dahulu.

Baca juga: Listrik Padam di Sebagian Wilayah Jawa, Ini 5 Blackout Terburuk Sepanjang Sejarah

"Kalau mementingkan keinginan konsumen untuk (listrik) segera hidup, ini berbahaya. Risiko akan menimbulkan dampak yang lebih besar lagi," ucap Fahmy yang juga dosen di UGM itu.

Fahmy mengungkap, saat terjadi blackout serentak dalam waktu lama seperti kemarin Minggu, hanya ada dua pilihan. Mengikuti keinginan warga agar listrik cepat menyala tapi ada risiko bahaya lain, atau menunggu proses selesai sampai delapan jam.

"Kalau sesuai dengan SOP, ya dia diproses dulu sampai delapan jam itu, baru kemudian dihidupkan," tutup Fahmy.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X