Tak Hanya BNPB, Kemenkes Juga Punya Rumus 20-20-20

Kompas.com - 26/07/2019, 07:00 WIB
Kemenkes ingatkan rumus 20-20-20 untuk mencegah kelelahan pada mata akibat terlalu lama menatap monitor komputer atau ponsel. Instagram: @kemenkes_riKemenkes ingatkan rumus 20-20-20 untuk mencegah kelelahan pada mata akibat terlalu lama menatap monitor komputer atau ponsel.

KOMPAS.com - Pekan lalu, rumus 20-20-2- milik Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB) mendapat banyak perhatian karena isu potensi tsunami di Selatan Jawa. Rumus BNPB tersebut berguna untuk respons cepat bagi warga sekitar pantai yang menghadapi gempa bumi.

Ternyata, rumus 20-20-20 ini tidak hanya dimiliki oleh BNPB saja, tapi juga sedang dipopulerkan oleh Kementerian Kesehatan ( Kemenkes). Rumus milik kemenkes ini berhubungan dengan kebiasaan masyarakat yang bekerja dengan keharusan menatap layar monitor komputer.

Hal ini menyebabkan mata cepat lelah dan enggan menatap monitor kembali. Oleh karena itu, Kemenkes mengenalkan rumus 20-20-20 untuk menjaga kesehatan mata sekaligus mencegah Computer Vision Syndrome.

Menyikapi hal itu, dokter spesialis mata bidang retina di Pusat mata Nasional Rumah Sakit Mata Cicendo Bandung, dr Grimaldi Ihsan, SpM menyampaikan bahwa istilah Computer Vision Syndrome (CVS) berarti mata terasa letih akibat melihat gadget yang berjarak dekat.

Adapun rumus 20-20-20 adalah cara untuk menghindari mata lelah.

Baca juga: Viral Potensi Tsunami Selatan Jawa, BNPB Minta Warga Ingat Rumus 20-20-20

"Aturan/rumus 20-20-20 itu berarti setiap 20 menit beraktivitas melihat dekat, disarankan istirahat selama 20 detik dengan melihat benda sejauh 20 kaki (sekitar 6 meter)," ujar Grimaldi saat dihubungi Kompas.com pada Kamis (25/7/2019).

Grimaldi mengungkapkan bahwa mata lelah diakibatkan karena aktivitas melihat dekat, seperti membaca buku, menatap layar komputer, maupun gadget.

Menurutnya, mata lelah akan mengeluarkan respons yang berbeda-beda pada tiap orang.

"Respons setiap orang berbeda-beda. Namun, biasanya dalam hitungan jam, semakin bertambah usia seseorang, biasanya semakin cepat mata menjadi lelah," ujar Grimaldi.

Ia pun menjelaskan bahwa jarak baca terbaik, yakni sejauh 30 cm, sementara jarak baca menatap layar komputer adalah 50 cm.

"Dan baiknya kedua hal itu dilakukan dalam pencahayaan yang baik," lanjut dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X