The Conversation
Wartawan dan akademisi

Platform kolaborasi antara wartawan dan akademisi dalam menyebarluaskan analisis dan riset kepada khalayak luas.

Penjelasan Ilmiah Mengapa Kita Sering "Ngidam" Saat PMS

Kompas.com - 12/07/2019, 19:05 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh Sara Twogood


NGIDAM makanan menjelang menstruasi sering menjadi bahan lelucon. Namun, guyonan tersebut memiliki kebenaran ilmiahnya sendiri.

Sebagai seorang dokter obstetri dan ginekologi (obgyn), saya sering mendengar cerita pasien yang ngidam makanan, seperti kentang goreng dan es krim, saat memasuki masa menstruasi.

Para ilmuwan pun sudah lama mempelajari tentang gejala ini, – mulai dari siapa, mengapa, apa yang diidamkan, sejak kapan mengidam, hingga cara mengurangi rasa mengidam –, sejak tahun 1953.

Berikut beberapa hasil penelitian mereka :

Pola makan selama siklus menstruasi

Ngidam hanyalah salah satu dari banyak gejala sindrom pramenstruasi, atau PMS (Pre-Menstrual Syndrome). Sindrom pramenstruasi kemungkinan disebabkan oleh naik turunnya hormon yang berdampak kepada kinerja pengangkut zat kimia di otak, yang lebih dikenal sebagai neurotransmitter.

Gejala PMS hanya muncul pada paruh kedua dari siklus menstruasi yang disebut sebagai fase luteal, mulai dari ovulasi atau pelepasan sel telur hingga hari pertama haid. Gejala PMS biasanya akan selesai pada hari ketiga atau keempat haid.

 

Gejala PMS muncul pada paruh kedua siklus menstruasi, saat mulai ovulasi hingga hari pertama haid.Designua/Shutterstock.com

Para peneliti telah mendokumentasikan lebih dari 150 gejala PMS yang berbeda dalam berbagai penelitian, mulai dari gejala fisik, emosional, hingga perilaku dan kognitif.

Ngidam termasuk salah satu dari gejala perilaku yang paling umum dilaporkan, bersamaan dengan perubahan suasana hati, menjadi lekas marah, perasaan cemas dan tegang, serta suasana hati yang sedih atau depresif.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.