Kompas.com - 03/07/2019, 17:31 WIB
Hepatitis A SHUTTERSTOCKHepatitis A

KOMPAS.com - Penyakit hepatitis A menyerang 957 orang di kabupaten Pacitan. Menurut Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, penyebab penularan penyakit hepatitis A akibat kurangnya perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS).

Penyakit hepatitis memiliki lima jenis, yakni hepatitis A, B, C, D, dan E. Dari kelima tipe itu, hepatitis A termasuk yang paling ringan dibanding hepatitis B dan C karena bisa menyebabkan sirosis dan kanker hati.

Merujuk artikel Kompas.com berjudul "99 Persen Pasien Hepatitis A Sembuh Sempurna" yang tayang November 2011, sebagian besar pasien hepatitis A dapat sembuh dengan sendirinya tanpa komplikasi lebih lanjut.

Baca juga: Pentingnya PHBS dan Vaksinasi untuk Cegah Penularan Hepatitis A

"Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa penyakit ini tidak berat, tetapi umumnya 99 persen pasien akan sembuh sempurna. Mungkin hanya 0,5 persen yang menjadi hepatitis berat (dalam istilah kedokteran disebut fulminan). Pada kondisi tersebut, pasien bisa meninggal kalau tidak segera dilakukan transplantasi," kata dr Rino A Gani, SpPD,K-GEH, FINASIM di Jakarta, Kamis (24/11/2011).

Gejala infeksi virus hepatitis A bervariasi. Mulai dari tanpa gejala, demam, tidak napsu makan, sampai mengalami gangguan fungsi hati.

Sekitar 80 persen pasien yang terinfeksi hepatitis A tidak merasakan gejala apapun sehingga dirinya tidak sadar sudah terinfeksi.

Rino menjelaskan, pasien hepatitis A baru mulai merasakan gejala lemas, mual, muntah, demam, dan kadang diare ketika sudah melewati masa inkubasi selama 15 sampai 49 hari.

"Hepatitis A termasuk jenis akut, berlangsung kurang dari 6 bulan. Sedangkan hepatitis B dan C merupakan jenis hepatitis kronik yang berlangsung lebih dari 6 bulan," katanya.

Melansir situs resmi WHO, tidak ada pengobatan khusus untuk hepatitis A. Pemulihan dari gejala setelah infeksi umumnya membutuhkan waktu beberapa minggu sampai hitungan bulan.

"Yang paling penting adalah menghindari obat-obatan yang tidak perlu. Acetaminophen atau Paracetamol dan obat anti muntah tidak boleh diberikan," tulis WHO dalam situs tersebut.

Hingga saat ini tidak ada obat untuk membunuh virus hepatitis A secara langsung, selain itu virus akan hilang dengan sendirinya dalam darah.

Hanya sebagian kecil pasien yang memerlukan rawat inap, yaitu apabila tidak dapat makan dan minum, serta mengalami dehidrasi berat dan kekurangan cairan akibat muntah dan diare.

Pasien dengan hepatitis A memerlukan istirahat cukup dan mengonsumsi makanan tinggi kalori dan protein. Nutrisi dalam makanan ini berguna untuk memulihkan  kesehatan ginjal hati pasien.

"Meski kasus hepatitis A jarang menimbulkan kematian, akan tetapi penderitanya akan mengalami penurunan produktivitas," tandas Rino.

Baca juga: Waspadai Penyebab Penularan Virus Hepatitis A

WHO mengatakan, sanitasi yang baik, keamanan pangan, dan imunisasi adalah cara efektif untuk memerangi hepatitis A.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber WHO
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
Fakta-fakta Supervolcano, Salah Satunya Ada di Indonesia

Fakta-fakta Supervolcano, Salah Satunya Ada di Indonesia

Fenomena
Ramai Ikutan Jual Foto NFT seperti Gozali, Psikolog: Ini Efek Pandemi Covid-19

Ramai Ikutan Jual Foto NFT seperti Gozali, Psikolog: Ini Efek Pandemi Covid-19

Oh Begitu
5 Fakta Planet Kepler-186F, Planet Asing yang Mirip Bumi

5 Fakta Planet Kepler-186F, Planet Asing yang Mirip Bumi

Oh Begitu
Ilmuwan Ungkap Dua Faktor Genetik yang Sebabkan Hilangnya Bau dan Rasa akibat Covid-19

Ilmuwan Ungkap Dua Faktor Genetik yang Sebabkan Hilangnya Bau dan Rasa akibat Covid-19

Oh Begitu
Bagaimana Cicak Bisa Menempel di Dinding? Ini Penjelasannya

Bagaimana Cicak Bisa Menempel di Dinding? Ini Penjelasannya

Oh Begitu
9 Obat Herbal Stroke yang Ampuh Bantu Kembalikan Fungsi Otak

9 Obat Herbal Stroke yang Ampuh Bantu Kembalikan Fungsi Otak

Kita
Orang yang Terinfeksi Omicron Bisa Menyebarkan Virus hingga 10 Hari

Orang yang Terinfeksi Omicron Bisa Menyebarkan Virus hingga 10 Hari

Oh Begitu
Memahami Cara Kawin Nyamuk Bisa Bantu Perangi Malaria

Memahami Cara Kawin Nyamuk Bisa Bantu Perangi Malaria

Oh Begitu
Mengenal PCI Jantung, Prosedur Medis untuk Penyakit Jantung Koroner

Mengenal PCI Jantung, Prosedur Medis untuk Penyakit Jantung Koroner

Kita
Usai Foto Selfie Ghozali, Ramai Jual NFT Foto KTP dan Tubuh Tanpa Busana, Ini Kata Psikolog Sosial

Usai Foto Selfie Ghozali, Ramai Jual NFT Foto KTP dan Tubuh Tanpa Busana, Ini Kata Psikolog Sosial

Oh Begitu
Laporan Awal Sebut Vaksin Dosis Keempat di Israel Kurang Ampuh Tangkal Omicron

Laporan Awal Sebut Vaksin Dosis Keempat di Israel Kurang Ampuh Tangkal Omicron

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.