WHO Tetapkan "Fenomena Kelelahan Bekerja" Jadi Penyakit Internasional Baru

Kompas.com - 14/06/2019, 17:35 WIB
Ilustrasi bekerjaCreativaImages Ilustrasi bekerja

Lantas, ketika Anda sedang mengalami kondisi menjelang burnout: Apa selanjutnya?

Satu-satunya cara untuk menghentikan kejenuhan - dan membuangnya untuk selamanya - adalah dengan membasmi masalah yang mendasarinya.

"Apa yang telah Anda lakukan dalam hidup Anda yang dapat Anda lepaskan untuk sementara atau selamanya? Mungkin (banyak tidur) supaya pulih dari tanda-tanda kelelahan fisik, misalnya, "kata Murray.

Walker memiliki tiga langkah untuk mengatasinya, yang meliputi mencari tahu mengapa ada ketidaksesuaian antara apa yang dapat ditawarkan seseorang dan apa yang menurut mereka diminta untuk diberikan.

"Kadang-kadang itu karena mereka merasa perlu terlalu sempurna, atau mereka mungkin memiliki sindrom peniru di mana mereka harus bekerja sangat keras untuk menutupi sehingga mereka tidak sebagus yang semua orang pikirkan," kata Walker.

Menurut sebuah studi tahun 2018, burnout berasal dari perlakuan tidak adil di tempat kerja, beban kerja yang tidak terkendali dan kurangnya kejelasan tentang apa yang seharusnya melibatkan peran seseorang.

Namun, terkadang lingkungan kerja adalah masalahnya.

Menurut sebuah studi yang dilakukan Gallup pada 2018 terhadap 7.500 pekerja AS, burnout berasal dari perlakuan tidak adil di tempat kerja, beban kerja yang tidak terkendali dan kurangnya kejelasan tentang apa yang seharusnya melibatkan peran seseorang.

Baca juga: Bekerja Dalam Tim Dapat Menurunkan Daya Ingat

Pekerja juga tertekan oleh kurangnya dukungan dari manajer mereka dan tekanan waktu yang tidak masuk akal.

"Masalah lain dapat berupa bahwa nilai-nilai perusahaan secara serius bertentangan dengan nilai-nilai orang itu sendiri, yang menciptakan perasaan tegang dan disonansi, karena mereka melakukan sesuatu yang mereka tidak percaya," kata Walker.

Dalam beberapa kasus, kliennya dapat menyelesaikan masalah dengan melakukan aktivitas lain di luar pekerjaan. Tetapi, kadang-kadang mereka memutuskan untuk membuat perubahan yang lebih radikal, seperti berganti perusahaan atau bahkan mengambil profesi baru.

Apa pun penyebab burnout, kiat utama yang disarankan adalah bersikap baik pada diri sendiri.

Dalam pengalaman Murray, pendorong utama epidemi burnout adalah budaya saat ini menginginkan semuanya.

Seringkali tidak mungkin untuk memiliki kehidupan sosial yang sehat dan memenuhi proyek besar, dan memenuhi semua tujuan kebugaran pribadi Anda pada saat yang sama.

Dia mengatakan prioritas adalah hal yang penting dan tidak berharap terlalu banyak dari diri sendiri; ketika orang lain tampak seperti bos yang sempurna, idola kebugaran, dan teman pada saat yang sama, mereka mungkin menyesatkan kita - atau paling tidak, mendapatkan banyak bantuan.

Jika Anda merasa hampir bergabung dengan klub burnout, mundurlah, cari tahu apa yang salah - dan biarkan diri Anda bebas.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X