Pemodelan Mobil Tanpa Sopir Mampu Atasi Kemacetan di Masa Depan

Kompas.com - 24/05/2019, 12:10 WIB
Eksperimen dengan menggunakan mobil robotik otomatis untuk memprediksi perilaku mobil tanpa sopir di jalan raya Eksperimen dengan menggunakan mobil robotik otomatis untuk memprediksi perilaku mobil tanpa sopir di jalan raya

KOMPAS.com – Bagi anda yang terbiasa pergi mudik dengan menggunakan kendaraan pribadi, sepertinya bayangan akan kemacetan di pintu gerbang tol serta kepadatan lalu-lintas di ruas jalan adalah fenomena yang akrab menemani perjalanan anda setiap tahun.

Keterbatasan moda transportasi umum serta membeludaknya jumlah kendaraan pribadi bisa menjadi faktor penyebab runyamnya kondisi lalu lintas saat mudik.

Namun, agaknya terdapat secercah harapan akan berakhirnya kondisi ini, meski masih membutuhkan waktu yang cukup lama, lewat skenario yang mirip seperti cerita fiksi ilmiah, yaitu mobil tanpa sopir.

Studi terbaru yang dilakukan peneliti dari University of Cambridge mengenai penggunaan mobil otomatis tanpa supir menunjukkan, kendaraan ini dapat menurunkan angka kemacetan sebesar 35 persen.

Baca juga: Saat Mobil Alami Kecelakaan, Siapa yang Paling Mungkin Jadi Korban?

Studi ini dilakukan dengan menggunakan miniatur mobil robotik yang telah terprogram sebelumnya agar dapat mengemudikan diri secara otomatis.

Mobil ini kemudian dijalankan pada lintasan jalur ganda lalu diamati bagaimana alur lalu-lintas berubah saat salah satunya berhenti mendadak.

Saat salah satu mobil kehilangan kendali dan berhenti, mobil di belakangnya akan memperlambat laju atau berhenti dan menunggu momen untuk melanjutkan lajunya, layaknya lalu-lintas sebenarnya.

Antrian mobil terbentuk dengan cepat di belakang dan lalu-lintas akan melambat untuk sementara waktu.

Namun, saat setiap mobil saling berkomunikasi satu sama lain dan berkendara secara kooperatif, saat salah satu mobil berhenti mendadak, maka mobil tersebut akan memberikan signal pada mobil lainnya.

Mobil lain yang berada di dekatnya akan melambat sehingga mobil di jalur yang berlawanan dapat lewat menembus jalur tanpa harus terhambat oleh situasi tersebut.

Eksperimen lain dengan menggunakan mobil yang dikendalikan oleh manusia pada lintasan tersebut sengaja dikemudikan secara tak beraturan juga menghasilkan efek yang sama, di mana mobil robot dapat menghindari mobil ugal-ugalan tersebut secara teratur.

Hasil ini dinilai sangat menjanjikan untuk dapat diterapkan pada mobil tanpa sopir di jalan yang sebenarnya.

"Mobil otomatis ini dapat menjadi solusi bagi banyak permasalahan lalu-lintas, terutama di perkotaan. Diperlukan adanya cara bagi mobil tersebut agar dapat bekerja sama," ujar Michael He, mahasiswa dari St. John College, yang mendesain algoritma untuk eksperimen ini, dilansir dari Texh Xplore, Senin (20/5/2019).

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X