Kompas.com - 23/05/2019, 03:55 WIB

KOMPAS.com – Pernahkah anda mengamati penempelan hewan pada lambung kapal laut? Hewan seperti kerang, teritip, kijing, dan siput dapat menempel pada lambung kapal atau struktur lain di sekitar pelabuhan, sehingga membentuk kerak yang sulit untuk dibersihkan.

Kondisi ini dinamakan biofouling, yang memiliki dampak sangat merugikan. Sebab, selain merusak struktur secara fisik, akumulasi hewan ini juga dapat memperlambat laju kapal karena menambah bobot kapal serta gaya geseknya dengan air.

Akibatnya, kapal memerlukan bahan bakar lebih banyak untuk mencapai kecepatan normal untuk mengompensasi keberadaan kerak tersebut.

Permasalahan ini menginspirasi dua pelajar asal Indonesia untuk mencari bahan yang dapat mengatasinya.

I Made Wiratathya Putramas dan Carolline Mathilda Nggebu, dua pelajar SMA Negeri 3 Denpasar, mengembangkan cat antifouling, yang dapat mencegah penempelan hewan pada kapal. Cat ini berbahan dasar ekstrak daun yang diperoleh dari dua spesies tumbuhan mangrove, Rhizophora apiculata dan Sonneratia alba.

Baca juga: Kisah Mangrove Jakarta dan Burungnya yang Nyaris Tinggal Cerita

“Awalnya, kenapa kita pilih mangrove, karena kita tahu, di mana penyakitnya pasti di situ obatnya. Karena ini masalah laut pasti obatnya dari laut juga, dan kami dapat akhirnya dari mangrove," papar I Made Wiratathya Putramas, yang akrab disapa Dera, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (21/5/2019).

"Dari sumber-sumber yang kami baca, jurnal dan artikel, kedua jenis itu yang paling berpotensi karena mengandung senyawa-senyawa aktif yang diperlukan untuk mencegah biofouling,” imbuhnya.

Dera juga menjelaskan bahwa kedua spesies mangrove ini keberadaannya sangat melimpah dan mudah dijumpai di pesisir pantai Bali.

Metode pembuatan dan hasil pengujian

Proses pembuatan cat antifouling ini terdiri dari beberapa tahapan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.