Atasi "Biofouling", Pelajar Indonesia Raih Penghargaan Internasional

Kompas.com - 23/05/2019, 03:55 WIB
Ilustrasi biofouling oleh kerang Ilustrasi biofouling oleh kerang

KOMPAS.com – Pernahkah anda mengamati penempelan hewan pada lambung kapal laut? Hewan seperti kerang, teritip, kijing, dan siput dapat menempel pada lambung kapal atau struktur lain di sekitar pelabuhan, sehingga membentuk kerak yang sulit untuk dibersihkan.

Kondisi ini dinamakan biofouling, yang memiliki dampak sangat merugikan. Sebab, selain merusak struktur secara fisik, akumulasi hewan ini juga dapat memperlambat laju kapal karena menambah bobot kapal serta gaya geseknya dengan air.

Akibatnya, kapal memerlukan bahan bakar lebih banyak untuk mencapai kecepatan normal untuk mengompensasi keberadaan kerak tersebut.

Permasalahan ini menginspirasi dua pelajar asal Indonesia untuk mencari bahan yang dapat mengatasinya.

I Made Wiratathya Putramas dan Carolline Mathilda Nggebu, dua pelajar SMA Negeri 3 Denpasar, mengembangkan cat antifouling, yang dapat mencegah penempelan hewan pada kapal. Cat ini berbahan dasar ekstrak daun yang diperoleh dari dua spesies tumbuhan mangrove, Rhizophora apiculata dan Sonneratia alba.

Baca juga: Kisah Mangrove Jakarta dan Burungnya yang Nyaris Tinggal Cerita

“Awalnya, kenapa kita pilih mangrove, karena kita tahu, di mana penyakitnya pasti di situ obatnya. Karena ini masalah laut pasti obatnya dari laut juga, dan kami dapat akhirnya dari mangrove," papar I Made Wiratathya Putramas, yang akrab disapa Dera, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (21/5/2019).

"Dari sumber-sumber yang kami baca, jurnal dan artikel, kedua jenis itu yang paling berpotensi karena mengandung senyawa-senyawa aktif yang diperlukan untuk mencegah biofouling,” imbuhnya.

Dera juga menjelaskan bahwa kedua spesies mangrove ini keberadaannya sangat melimpah dan mudah dijumpai di pesisir pantai Bali.

Metode pembuatan dan hasil pengujian

Proses pembuatan cat antifouling ini terdiri dari beberapa tahapan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antibodi terhadap Covid-19 Menurun, Studi Inggris Ungkap Potensi Infeksi Ulang

Antibodi terhadap Covid-19 Menurun, Studi Inggris Ungkap Potensi Infeksi Ulang

Fenomena
Uni Emirat Arab Semangat Luncurkan Misi Hope ke Mars, Apa Tujuannya?

Uni Emirat Arab Semangat Luncurkan Misi Hope ke Mars, Apa Tujuannya?

Oh Begitu
Cuaca Buruk, Peluncuran Misi Hope Milik Uni Emirat Arab ke Mars Ditunda

Cuaca Buruk, Peluncuran Misi Hope Milik Uni Emirat Arab ke Mars Ditunda

Fenomena
Vaksin Virus Corona, Sudah Sampai Mana Tahap Pengujiannya?

Vaksin Virus Corona, Sudah Sampai Mana Tahap Pengujiannya?

Oh Begitu
Covid-19: Kenapa Laki-laki Lebih Jarang Pakai Masker Dibanding Perempuan? Ini Penjelasannya

Covid-19: Kenapa Laki-laki Lebih Jarang Pakai Masker Dibanding Perempuan? Ini Penjelasannya

Fenomena
Fenomena Langka Komet Neowise Juli 2020, Wilayah Mana Saja Bisa Melihatnya?

Fenomena Langka Komet Neowise Juli 2020, Wilayah Mana Saja Bisa Melihatnya?

Fenomena
BMKG: Wilayah Ini Berpotensi Alami Peningkatan Kekeringan Lapisan Tanah

BMKG: Wilayah Ini Berpotensi Alami Peningkatan Kekeringan Lapisan Tanah

Fenomena
Istilah PDP, ODP, dan OTG Covid-19 Diubah, Ini Beda dengan Sebelumnya

Istilah PDP, ODP, dan OTG Covid-19 Diubah, Ini Beda dengan Sebelumnya

Oh Begitu
Spartan Inovasi Baru Antisipasi Karhutla Indonesia dari BMKG, Apa Kelebihannya?

Spartan Inovasi Baru Antisipasi Karhutla Indonesia dari BMKG, Apa Kelebihannya?

Fenomena
CDC Memperkirakan, 40 Persen Pasien Covid-19 Tidak Menunjukkan Gejala

CDC Memperkirakan, 40 Persen Pasien Covid-19 Tidak Menunjukkan Gejala

Kita
Satwa Liar Terkait Pandemi Covid-19, Begini Hasil Survei Persepsi Masyarakat

Satwa Liar Terkait Pandemi Covid-19, Begini Hasil Survei Persepsi Masyarakat

Fenomena
Gempa Hari Ini: M 5,1 Guncang Laut Banten, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini: M 5,1 Guncang Laut Banten, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
Hasil Otopsi Temukan Gumpalan Darah di Hampir Seluruh Organ Pasien Covid-19

Hasil Otopsi Temukan Gumpalan Darah di Hampir Seluruh Organ Pasien Covid-19

Kita
Polusi Udara Tahun 2020 Tewaskan Hampir 100.000 Orang di Dunia

Polusi Udara Tahun 2020 Tewaskan Hampir 100.000 Orang di Dunia

Kita
Terungkap, Asal Muasal Kemunculan Tanaman Berbunga di Bumi

Terungkap, Asal Muasal Kemunculan Tanaman Berbunga di Bumi

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X