Minum Aspirin tapi Bukan Penderita Jantung? Awas Risiko Mengintai

Kompas.com - 17/05/2019, 10:18 WIB
Ilustrasi obat tablet. SHUTTERSTOCKIlustrasi obat tablet.


KOMPAS.com - Kajian studi terbaru menemukan, mereka yang bukan penderita penyakit jantung tapi minum aspirin untuk mencegah serangan jantung dan stroke berisiko mengalami pendarahan otak yang parah dan efek buruk lainnya jauh melebihi potensi manfaatnya.

Para dokter telah lama menasihati orang dewasa yang belum pernah mengalami serangan jantung atau stroke namun berisiko tinggi untuk mengalaminya untuk minum pil aspirin sehari-hari, sebuah pendekatan yang diketahui sebagai pencegahan utama.

Meskipun ada bukti jelas aspirin bermanfaat untuk keperluan ini, banyak dokter dan pasien yang enggan untuk mengikuti saran ini karena adanya risiko yang jarang namun berpotensi untuk menimbulkan pendarahan internal yang mematikan.

Untuk studi yang ada saat ini, para peneliti menguji data dari 13 uji klinis tentang efek aspirin terhadap placebo atau sama sekali tidak diberi pengobatan di lebih dari 134.000 orang dewasa.

Baca juga: Punya Penyakit Jantung? Hindari Suhu Dingin atau Panas Saat Berlibur

Risiko pendarahan otak tergolong langka; minum aspirin dihubungkan dengan dua kasus tambahan dari jenis pendarahan internal untuk setiap 1.000 orang, demikian temuan studi tersebut.

Namun bagaimanapun juga risiko pendarahan tetap 37 perseb lebih tinggi bagi mereka yang mengkonsumsi aspirin dibandingkan mereka yang tidak mengkonsumsi obat itu.

"Pendarahan otak menjadi kekhawatiran tersendiri karena kasus itu sangat dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih tinggi dan kesehatan yang lebih buruk di sepanjang usia," ujar salah satu penulis studi Dr. Meng Lee dari Chang Gung University College of Medicine di Taiwan.

"Semua temuan ini menunjukkan kekhawatiran terkait konsumsi aspirin dalam dosis rendah pada individu yang tidak memiliki gejala menderita penyakit jantung," ujar Lee via email.

Konsumsi obat pasca serangan jantung

Untuk mereka yang pernah mengalami serangan jantung atau stroke, manfaat dari konsumsi aspirin dengan dosis rendah untuk mencegah terjadinya lagi serangan jantung sudah diakui, demikian catatan para peneliti dalam jurnal JAMA Neurology.

Namun manfaat aspirin untuk orang yang lebih sehat tidak begitu jelas, dimana risiko pendarahan lebih besar daripada manfaat yang diberikan, demikian tulis tim yang menyusun laporan itu.

Baca juga: Penyakit Jantung Menghantui Orang Indonesia, Ini Sebabnya...

Pedoman konsumsi aspirin untuk pencegahan utama penyakit jantung di AS, Eropa, dan Australia telah menyertakan kebutuhan untuk menyeimbangkan potensi manfaatnya dibandingkan risiko pendarahan.

Untuk lansia, manfaatnya untuk menyarankan konsumsi aspirin kemungkinan tidak sebanding dengan risiko pendarahan yang lebih besar untuk kelompok usia tersebut dibandingkan mereka yang berusia muda.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X