5 Kesalahpahaman Terbesar tentang DBD dan Nyamuknya

Kompas.com - 14/02/2019, 07:05 WIB
Ilustrasi demam berdarahkenary820/shutterstock Ilustrasi demam berdarah

KOMPAS.com – Pada saat ini, DBD sedang berkembang marak di antara masyarakat Indonesia. Dari awal tahun hingga 29 Januari 2019, tercatat ada 13.683 kasus demam berdarah dengue (DBD) di Indonesia, dengan provinsi Jawa Timur yang tertinggi.

Seiring dengan hal tersebut, berbagai upaya pun dilakukan oleh masyarakat untuk memusnahkan nyamuk Aedes aegypti, menghentikan penularannya dan mengobati anggota keluarga yang terkena DBD. Namun sayangnya, banyak dari upaya ini yang menjadi tidak efektif karena kesalahpahaman akan DBD dan nyamuknya.

Berikut Kompas.com telah menghimpun lima kesalahpahaman yang paling umum berdasarkan paparan para ahli di seminar “Demam Berdarah yang Tak Kunjung Musnah, Mengapa?” yang diadakan di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, Rabu (13/2/2019).

Baca juga: Ancaman DBD di Indonesia dan 3 Hal yang Harus Anda Ketahui

1. Nyamuk DBD suka bertelur di air kotor

Mungkin inilah kesalahpahaman terbesar masyarakat akan nyamuk Aedes aegypti. Banyak yang beranggapan bahwa nyamuk ini suka bertelur di air kotor. Alhasil, tidak sedikit masyarakat yang hanya melakukan pengasapan atau fogging di luar rumah, seperti got.

Namun, Prof dr Saleha Sungkar, DPA&E, MS, SpParK dari Departemen Parasitologi FKUI mengungkapkan bahwa nyamuk DBD justru mencari air jernih yang tidak terkena matahari langsung untuk bertelur.

Secara khusus, nyamuk Aedes aegypti akan meletakkan telurnya yang sangat lengket pada dinding vertikal yang berada sedikit di atas air. “Jadi malah enggak ada di got, kubangan, atau sungai. Dia butuhnya kontainer, seperti bak mandi, botol, dan lain-lain,” ujarnya.

Sekalinya menempel, telur ini bisa bertahan hidup tanpa air hingga enam bulan, dan akan menetas kembali ketika bertemu dengan air.

Oleh karena itu, Saleha menyarankan untuk melaksanakan 3M, yakni menutup tempat penampungan air bersih, menguras tempat penampungan air bersih, dan mendaur ulang atau memusnahkan barang-barang bekas setidaknya seminggu sekali.

Ketika menguras penampungan air, jangan lupa juga untuk menyikat dindingnya agar telur benar-benar musnah dan tidak kembali ketika bertemu air.

2. Nyamuk DBD tidak akan sampai ke tingkat gedung yang tinggi

Saleha juga menjelaskan mengenai kemampuan terbang nyamuk. Secara horizontal, nyamuk bisa terbang hingga jarak 50 sampai 100 meter. Namun bila beristirahat, namuk bisa mencapai jarak 200 meter. Secara vertikal, nyamuk bisa terbang hingga ketinggian 15 sampai 20 meter.

Halaman:



Close Ads X