Kompas.com - 04/02/2019, 20:30 WIB
Ilustrasi kanker Bet_NoireIlustrasi kanker

KOMPAS.com - Menjelang Hari Kanker Sedunia tanggal 4 Februari, Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan untuk mempercepat tindakan guna membasmi kanker mulut rahim atau serviks.

Pasalnya, penyakit yang sebenarnya bisa dicegah ini telah membunuh lebih dari 300.000 perempuan tiap tahun, kebanyakan di negara-negara berkembang.

Kanker mulut rahim atau serviks adalah penyebab utama kematian perempuan di seluruh dunia. Sembilan dari 10 kematian terjadi di negara-negara miskin dan berpenghasilan menengah.

Penyakit ini disebabkan oleh virus papilloma manusia dan ditularkan melalui hubungan seksual.

Baca juga: Hari Kanker Sedunia: 4 Pengobatan Ini Terbukti Bisa Melawan Tumor Ganas

WHO mengatakan, kanker mulut rahim dapat disembuhkan jika orang yang tertular didiagnosa dan diobati pada tahap dini.

Tetapi, seperti penyakit lainnya, pencegahan adalah pengobatan terbaik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam kasus kanker serviks, tersedia vaksin manjur yang dapat mencegah penyakit itu, kalau diberikan kepada anak perempuan berusia antara sembilan sampai 14 tahun.

Petugas teknis Program Imunisasi WHO, Paul Bloem, mengatakan, vaksin itu diberikan secara luas di negara-negara kaya.

Sementara negara-negara dengan beban kanker serviks tertinggi di Afrika dan Asia, masih tertinggal. Dia mengatakan kemajuan ke arah itu sedang dilakukan.

"Di negara-negara seperti Rwanda, yang memelopori vaksin itu di Afrika, anak perempuan yang divaksinasi sejak lima atau enam tahun lalu mencapai lebih dari 90 persen," kata Bloem.

"Bhutan juga mencapai 90 persen dan Malaysia 97 persen. Jadi terdapat contoh-contoh bagus yang menunjukkan bahwa vaksin ini diterima dan disalurkan ke negara-negara yang berpenghasilan rendah," sambungnya.

Bloem mengatakan, empat negara di Afrika — Ethiopia, Tanzania, Zimbabwe dan Senegal memperkenalkan vaksin itu tahun lalu.

Dia menambahkan, 11 negara lagi di Afrika dan Asia akan mulai menggunakan vaksin itu tahun depan.

Asisten Direktur Jenderal WHO untuk Keluarga, Wanita, Anak-anak dan Remaja, Princess Nothemba Simelela mengatakan, masalah besar di negara berkembang adalah kurangnya tenaga trampil untuk menguji dan mendiagnosa kanker mulut rahim pada wanita.

Baca juga: Cegah dan Lawan Kanker dengan Gaya Hidup Sehat

Simelela menambahkan, perempuan yang tinggal di daerah terpencil dan pedesaan sering punya kesulitan pergi ke klinik, tempat mereka diuji dan diobati untuk penyakit itu.

Namun dia mengatakan kepada VOA, ada beberapa strategi, yang dapat dimanfaatkan pemerintah untuk mengatasinya.

"Kita bisa memanfaatkan klinik berjalan yang bisa dijangkau. Kadang-kadang, yang ada adalah kebutuhan berhari-hari dimana perempuan harus dipanggil atau gadis-gadis dibawa ke sana untuk mendapat perhatian ini," ujarnya.

Dia mengatakan strategi lain yang dapat digunakan pemerintah adalah menggunakan program kesehatan sekolah.

Sebagai contoh, Rwanda dan Afrika Selatan membawa vaksin ke sekolah-sekolah, di mana tersedia akses ke sejumlah besar anak perempuan dalam kelompok usia yang perlu dijangkau.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Perjalanan Masuknya Virus Corona ke dalam Tubuh Sampai Merusak Organ

Begini Perjalanan Masuknya Virus Corona ke dalam Tubuh Sampai Merusak Organ

Oh Begitu
Mengapa Varian Delta Plus Lebih Mengkhawatirkan? Ini Penjelasannya

Mengapa Varian Delta Plus Lebih Mengkhawatirkan? Ini Penjelasannya

Oh Begitu
Terdeteksi Siklon Tropis Malou dan Bibit Siklon 99W, Ini Dampaknya di Indonesia

Terdeteksi Siklon Tropis Malou dan Bibit Siklon 99W, Ini Dampaknya di Indonesia

Oh Begitu
4 Penyakit yang Berpotensi Meningkat Saat Musim Hujan

4 Penyakit yang Berpotensi Meningkat Saat Musim Hujan

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Alasan Aktivitas Gempa Swarm Salatiga Harus Diwaspadai | Sinyal Misterius di Luar Angkasa

[POPULER SAINS] Alasan Aktivitas Gempa Swarm Salatiga Harus Diwaspadai | Sinyal Misterius di Luar Angkasa

Oh Begitu
Vaksin Kombinasi Efektif Mencegah Covid-19, Studi Jelaskan

Vaksin Kombinasi Efektif Mencegah Covid-19, Studi Jelaskan

Oh Begitu
Dikira Pemakan Daging, Dinosaurus Ini Ternyata Herbivora Pemalu

Dikira Pemakan Daging, Dinosaurus Ini Ternyata Herbivora Pemalu

Oh Begitu
Kenapa Matahari Berwarna Kuning dan Langit Berwarna Biru Saat Siang Hari?

Kenapa Matahari Berwarna Kuning dan Langit Berwarna Biru Saat Siang Hari?

Oh Begitu
Sinyal Misterius Diduga dari Alien, Ternyata Sinyal Radio Buatan

Sinyal Misterius Diduga dari Alien, Ternyata Sinyal Radio Buatan

Fenomena
Tak Ada Kulkas, Begini Cara Manusia Purba Menyimpan Makanan

Tak Ada Kulkas, Begini Cara Manusia Purba Menyimpan Makanan

Oh Begitu
70 Persen Penyintas Covid-19 Alami Gejala Long Covid

70 Persen Penyintas Covid-19 Alami Gejala Long Covid

Oh Begitu
Sisa Fosil Triceratops Terbesar Si Big John Dibeli Kolektor

Sisa Fosil Triceratops Terbesar Si Big John Dibeli Kolektor

Fenomena
Epidemiolog: Delta Plus di Inggris Bisa Gantikan Dominasi Varian Delta

Epidemiolog: Delta Plus di Inggris Bisa Gantikan Dominasi Varian Delta

Oh Begitu
Ahli Sebut Terobosan Baru Akan Membantu Kita Hidup Berdampingan dengan Covid-19

Ahli Sebut Terobosan Baru Akan Membantu Kita Hidup Berdampingan dengan Covid-19

Oh Begitu
Zat Berbahaya di Dalam Rokok Penyebab Kanker Paru-Paru

Zat Berbahaya di Dalam Rokok Penyebab Kanker Paru-Paru

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.