Bagaimana Cara Tokek Berjalan di Atas Air?

Kompas.com - 03/02/2019, 19:07 WIB
Ilustrasi tokekMaxPixels contributors Ilustrasi tokek

 


Oleh Jasmine Nirody

SIAPA pun yang pernah melihat tokek akan tahu bahwa reptil ini dapat memanjat dinding. Namun, tidak hanya itu, kadal ini juga dapat berlari di atas permukaan air dengan kecepatan hampir sama dengan saat mereka berlari di atas permukaan tanah keras.

Kita tahu tokek menggunakan rambut kecil yang tak terhitung jumlahnya–yang disebut setae – di kaki mereka untuk dapat berjalan di permukaan vertikal halus. Namun, bagaimana tokek bisa tidak tenggelam ke dalam air menjadi sebuah misteri.

Saya dan kolega telah menyelesaikan riset  yang menjelaskan bagaimana tokek menggunakan suatu kombinasi teknik untuk melakukan perjalanan yang luar biasa ini.

Kemampuan berjalan di atas air dimiliki oleh beberapa hewan bertubuh kecil seperti anggang-anggang yang bobotnya cukup ringan untuk ditahan oleh tegangan permukaan air, gaya di antara molukel-molekul air di permukaan.

Sementara itu, dalam kasus hewan lebih besar, seperti burung grebe, mereka dapat berjalan di atas air karena mereka cukup kuat membelah permukaan air dengan kaki mereka selama mereka berjalan.

Gerakan cepat mendorong air di bawah kaki, menciptakan sebuah kantong udara di sekitarnya. Kekuatan ke atas yang dihasilkan ketika kantung ini didorong ke bawah air membuat hewan itu tertahan sebentar di permukaan.

Tapi ukuran tokek tidak sekecil anggang-anggang dan tidak sebesar burung grebe. Tubuh tokek terlalu lembek sehingga permukaan air tidak dapat menahannya dan terlalu berat sehingga permukaan air pasti pecah.

Namun, kecepatan air relatif mereka mendekati kadal air yang terkenal lainnya, basilisk (atau “kadal Yesus”), yang memang mengandalkan teknik membelah.

Perhitungan awal mengisyaratkan dan analisis video mengkonfirmasi bahwa tidak seperti cara spesies lainnya yang bergerak di permukaan air, tokek menggunakan kombinasi beberapa teknik untuk bergerak lebih cepat di atas air daripada mereka berenang di dalam air.

Berdasarkan analisis video tokek yang bergerak melintasi air, kami menemukan bahwa cara berjalan tokek mirip dengan cara berjalan basilisk. Setiap tahap melibatkan tarikan kaki ke udara, membelah permukaan dan mengayuh di bawah air.

Tak ada jembatan? Tidak masalah. Pauline Jennings

Tapi tidak seperti basilisk yang tidak terpengaruh oleh perubahan tekanan permukaan air, percobaan kami menunjukkan bahwa kecepatan dan tinggi kepala tokek berkurang setengah saat kami menambahkan deterjen ke air, yang mengurangi tekanan permukaan air.

Halaman:



Close Ads X