Kompas.com - 10/01/2019, 10:03 WIB
Mona Lisa. Salah satu lukisan Leonardo da Vinci yang paling terkenal. The Louvre via WikimediaMona Lisa. Salah satu lukisan Leonardo da Vinci yang paling terkenal.

Sebagian besar partisipan mengatakan bahwa Mona Lisa melihat ke sisi kanan pada sudut 15,4 derajat.

"Jadi jelas bahwa istilah Efek Mona Lisa tidak ada. Ini sebenarnya menggambarkan keinginan besar yang dimiliki manusia untuk dilihat dan menjadi pusat perhatian orang lain, meski Anda tidak saling mengenal," ujar rekan penulis studi lain Profesor Gernot Horstmann yang bekerja di Departemen Psikologi Universitas Bielefeld dan pakar gerakan mata.

Ia menjelaskan, orang yang melihat lukisan atau gambar mungkin merasa diamati jika pandangan mata subyek lukisan dibuat sedikit ke samping.

"Ini seolah-olah subyek yang dilukis melihat ke telinga dan berkorespondensi sekitar lima derajat dari jarak pandang normal. Namun, jika sudut pandang lebih dari itu, Anda tidak mungkin merasa sedang diamati," imbuh Horstmann.

Baca juga: Ilmuwan Temukan ?Mona Lisa Dinosaurus? di Kanada

Selain meluruskan frasa "Efek Mona Lisa", studi ini juga memiliki potensi signifikan bagi para desainer dalam berbagai industri, termasuk gim.

"Ketika berkomunikasi dengan avatar, misalnya dalam lingkungan virtual, tatapan akan meningkatkan pemahaman kita dengan avatar," kata Sebastian Loth.

"Mengandalkan tatapan mata avatar dapat membuat agen virtual mengekspresikan perhatian dan menunjuk objek yang relevan dengan misi gim, seperti halnya manusia," sambungnya.

Studi ini mencoba mengungkap bagaimana otak kita memproses ilusi optik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Kita
Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Oh Begitu
Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Oh Begitu
Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Oh Begitu
Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Fenomena
Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Oh Begitu
Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Oh Begitu
Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Oh Begitu
Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Fenomena
Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Oh Begitu
NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Fenomena
Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.