Penjelasan di Balik Aksi Penjarahan Pascagempa Palu

Kompas.com - 04/01/2019, 11:50 WIB
South China Morrning Post tulis penjarahan di Palu pasca tsunami dalam sebuah artikel beritanya. South China Morrning PostSouth China Morrning Post tulis penjarahan di Palu pasca tsunami dalam sebuah artikel beritanya.

Oleh Joseph Robert Daniel

AKSI penjarahan toko-toko dan pusat perbelanjaan yang ramai diberitakan menyusul terjadinya bencana gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, beberapa waktu lalu cukup menyedot perhatian.

Meski sempat dibantah oleh pemerintah, sejumlah media nasional dan internasional membenarkan bahwa telah terjadi pengambilan barang secara tidak terkontrol oleh warga yang kekurangan pasokan kebutuhan pokok pasca terjadinya gempa dan tsunami.

Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO) juga membenarkan telah terjadi penjarahan pada sedikitnya 40 swalayan ukuran sedang dan 1 gerai swalayan besar yang ada di sekitar kota Palu.

Bagaimana kita bisa menjelaskan aksi penjarahan ini? Dan apa yang bisa dilakukan untuk mencegahnya terjadi kembali?

Dalam bencana, penjarahan adalah mitos?

Menghadapi bencana, manusia pada umumnya memiliki kecenderungan dasar untuk bersikap pro-sosial, saling membantu secara sukarela agar krisis bisa dilewati dengan lebih mudah.

Modal sosial semacam ini dibangun melalui pengerahan berbagai sumber daya yang dimiliki untuk digunakan bersama dalam melewati periode kritis.

Penjarahan pasca-bencana justru merupakan wujud perilaku antisosial yang kontra-produktif, dan sebenarnya jarang terjadi sehingga cenderung dipandang sebagai suatu mitos.

Lalu apa yang sebenarnya terjadi di Palu?

Hilang kendali

Aksi penjarahan di Palu dan Donggala awalnya berkembang dari keprihatinan warga akibat kekurangan suplai kebutuhan pokok pasca bencana.

Keprihatinan ini berkembang menjadi kekalapan ketika warga bukan hanya menyasar barang-barang kebutuhan pokok, namun juga yang bukan kebutuhan pokok seperti televisi dan telepon seluler. Selain itu, ATM dan kendaraan-kendaraan yang menyuplai kebutuhan pokok untuk korban juga tak luput menjadi sasaran penjarahan.

Penjelasan pertama untuk aksi semacam ini dapat kita diperoleh dengan memahami kebutuhan manusia untuk memegang kendali atas keadaan sekitarnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X