Gelombang Seismik Misterius Guncang Bumi, Para Ilmuwan Kebingungan

Kompas.com - 29/11/2018, 20:18 WIB
Ilustrasi gempa bumi.AFP Ilustrasi gempa bumi.

KOMPAS.com - Sebuah peristiwa seismik misterius mengguncang Bumi pada 11 November 2018 lalu. Gelombang tak biasa ini terdeteksi oleh sensor gempa di seluruh dunia.

Anehnya, para ilmuwan tidak bisa menjelaskan periwtiwa tersebut. Sementara yang diketahui adalah fenomena ini terkait dengan aktivitas seismik di Kepulauan Mayotte di Samudra Hindia selama beberapa bulan terakhir.

Namun, di luar itu, apa saja yang diindikasikan oleh getaran tak biasa tersebut masih belum jelas.

"Saya tidak berpikir pernah melihat (gelombang seismik) yang seperti itu," ungkap Goran Ekstrom, ahli seismologi dari Columbia University dikutip dari National Geographic, Rabu (28/11/2018).

Jika dirunut ke belakang, setengah tahun sebelum gelombang anomali ini terjadi, para ahli seismologi juga dikejutkan oleh aktivitas seismik abnormal lainnya.

Saat itu terjadi ratusan gempa kecil dan sering yang berasal dari sekitar 50 km lepas pantai timur Mayotte.

Baca juga: Ahli Eropa Uji Ketahanan Bangunan terhadap Gelombang Seismik Gempa

Pada 10 Mei, wilayah ini diguncang gempa yang muncul tiba-tiba. Lindu tersebut juga tidak sendiri, melainkan diikuti ratusan gempa.

Gempa terbesar berkekuatan 5,8 pada 15 Mei. Sejak saat itu, intensitas guncangan mulai menurun.

Hingga akhirnya gempa berkekuatan 5,1 muncul kembali pada 11 November. Meski terdengar mengkhawatirkan, sebenarnya kawanan gempa ini tidak berbahaya.

Dalam kasus ini, para peneliti di Ecole normale superieure di Paris melakukan analisis awal dari gempa swarm ini.

Gempa swarm adalah serangkaian aktivitas gempa bermagnitudo kecil dengan frekuensi sangat tinggi dalam waktu relatif lama.

Menurut para peneliti itu, kejadian ini tidak bisa dihjelaskan sebagai gerakan tektonik saja. Artinya, aktivitas gunung berapi di wilayah Mayotte juga harus dilibatkan.

Halaman Berikutnya
Halaman:



Close Ads X